facebook

Toyota dan Suzuki Kolaborasi Kembangkan Kendaraan Hybrid

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Toyota dan Suzuki Kolaborasi Kembangkan Kendaraan Hybrid
Toyota C-HR Hybrid GR Sport, sebagai ilustrasi produk hybrid Toyota [Toyota UK].

Pabrik yang akan menggarap produk kolaborasi ini berlokasi di India.

Suara.com - Toyota Motor Corporation dan Suzuki Motor Corporation mengumumkan bakal memulai produksi kendaraan hybrid untuk pasar India yang akan dikembangkan oleh Suzuki.

Dikutip Financial Express dari Reuters, sebuah pabrik Toyota di India selatan pada Agustus akan mulai membangun kendaraan sport hybrid (SUV) yang dikembangkan oleh Suzuki.

All-New Suzuki Ertiga Hybrid launching Jumat (10/6/2022) [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan].
All-New Suzuki Ertiga Hybrid, sebagai ilustrasi mobil hybrid Suzuki [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan].

"Dua powertrain akan tersedia, satu dengan konfigurasi hybrid ringan dari Suzuki dan yang lainnya sebagai hybrid dari Toyota. Dalam hybrid ringan, baterai hanya membantu mesin piston, tanpa mode penggerak listrik yang tersedia dalam hybrid buatan Toyota," demikian disebutkan dalam artikel itu.

Kemitraan antara kedua perusahaan sudah terbangun sejak 2017. Dengan rencana terbaru yang telah disepakati, produk hasil kolaborasi ini rencananya juga akan diekspor ke beberapa negara termasuk Afrika.

Baca Juga: Tim Porsche Penske Motorsport Siapkan Tunggangan Hybrid, Siap Laga di Daytona 24 Hours

Seperti diketahui, Toyota belakangan mendapat kritik karena dinilai lamban dalam transisi menuju kendaraan listrik.

Namun perusahaan berpendapat bahwa model hybrid lebih masuk akal untuk saat ini bila dibandingkan dengan model sepenuhnya listrik.

Dijelaskan juga bila sebagian besar mobil listrik di negara berkembang dihasilkan oleh pembakaran batu bara atau bahan bakar fosil. Untuk itu proses produksi model ini dianggap lebih berpolusi dibandingkan hybrid.

Toyota sendiri telah berkomitmen untuk menghabiskan 60 miliar dolar Amerika Serikat (AS) pada 2030 untuk mengembangkan kendaraan elektrifikasi. 

Namun hanya separuh dari biaya investasi yang disiapkan untuk mengembangkan produk yang sepenuhnya listrik.

Baca Juga: Toyota Hyryder Segera Meluncur, Teaser Perdana Beredar

Sementara Suzuki berkomitmen untuk menggelontorkan dana sebesar 1,4 miliar dolar AS sebagai bentuk investasi. Hanya perusahaan mengatakan tidak akan meluncurkan kendaraan listrik sepenuhnya sebelum 2025.

Komentar