Menkes Terawan Dorong Industri Alkes Dalam Negeri Berdikari

Chandra Iswinarno | Mohammad Fadil Djailani
Menkes Terawan Dorong Industri Alkes Dalam Negeri Berdikari
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. (Suara.com/Dini Afrianti)

Apalagi, saat ini kebutuhan alkes di dalam negeri meningkat cukup pesat akibat pandemi Virus Corona atau Covid-19.

Suara.com - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto meyakini industri alat kesehatan (alkes) dalam negeri bisa bersaing dengan produk dari luar negeri. Apalagi, saat ini kebutuhan alkes di dalam negeri meningkat cukup pesat akibat pandemi Virus Corona atau Covid-19.

Hal tersebut dibuktikannya, saat mengunjungi pabrik alat kesehatan Nuritek Indonesia di Cianjur, Jawa Barat beberapa waktu lalu.

Dalam kunjungan itu, Terawan meyakinkan kesiapan pabrik tersebut, dan juga termasuk ketaatan penerapan protokol kesehatan di lingkungan kerja dalam era adaptasi kebiasaan baru di saat pandemi Covid-19 dan upaya percepatan kemandirian alkes produksi dalam negeri.

"Kami hanya ingin memastikan bahwa, industri pabrik alkes di Cianjur benar-benar taat dalam melaksanakan protokol kesehatan di lingkungan kerja di era adaptasi kebiasaan baru saat pandemi Covid-19 melanda," kata Terawan dalam keterangan persnya di Jakarta, Senin (27/7/2020).

Lebih lanjut, Terawan menilai alkes yang diproduksi oleh Nuritek Indonesia dari ranjang rumah sakit, meja operasi elektrik, ginecolog elektric, trolley makan dan lampu periksa semua semua berkelas dan sudah ada teknologi inovasi yang tidak kalah dengan alkes dari luar negeri.

"Ini menunjukan Industri alkes dalam negeri banyak kemajuan, saya akan mendorong untuk kemajuan Ekonomi Indonesia dan kemandirian terutama di masa Pandemi Covid-19 ini di sektor industri alkes harus berdikari sehingga rumah sakit yang ada di Indonesia, milik pemerintah maupun swasta harus menggunakan alkes dalam Negeri," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, pemerintah tengah fokus mewujudkan industri farmasi dan alat kesehatan agar bisa menjadi sektor yang mandiri di dalam negeri. Artinya, mampu memenuhi kebutuhan masyarakat domestik sehingga secara bertahap dapat mengurangi ketergantungan terhadap produk-produk impor.

Saat ini, kemampuan industri farmasi di Indonesia saat ini ditopang oleh 220 perusahaan. Sebanyak 90 persen dari perusahaan farmasi tersebut fokus di sektor hilir dalam memproduksi obat-obatan.

Untuk mengurangi impor bahan baku sekaligus menciptakan kemandirian di sektor farmasi, dibutuhkan kerja sama yang erat dengan kementerian dan lembaga lain dalam menghasilkan regulasi dan kebijakan yang dapat menghadirkan ekosistem industri yang kondusif.

Sementara itu, Pemilik Nuritek Indonesia Ahmad Syarifudin merasa senang pabriknya dikunjungi Menteri Kesehatan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS