alexametrics

BI: Banyak Negara Non Muslim Lirik Sistem Keuangan Syariah

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
BI: Banyak Negara Non Muslim Lirik Sistem Keuangan Syariah
Ilustrasi Bank Indonesia. [Antara]

Banyak negara-negara non muslim dunia sudah mulai melirik ketertarikan mereka terhadap sistem keuangan syariah.

Suara.com - Bank Indonesia (BI) mengungkapkan saat ini banyak negara-negara non muslim dunia sudah mulai melirik ketertarikan mereka terhadap sistem keuangan syariah, karena potensinya yang luar biasa besar.

"Yang terjadi saat ini telah banyak negara non muslim mempraktekan sistem keuangan syariah," kata Deputi Gubernur Senior BI, Destry Damayanti dalam acara webinar nasional bertajuk 'Ekonomi dan Keuangan Syariah' Rabu (21/4/2021).

Di Eropa misalnya kata dia, Inggris sudah sejak lama membangun sistem keuangan syariah di negaranya.

"Di Inggris praktek keuangan syariah sudah sangat lazim, bahkan London sudah menjadi pusat bisnis keuangan syariah di kawasan Eropa," katanya.

Baca Juga: Hore!!! Bos BI Sebut Suku Bunga Kredit Mulai Turun

Dan yang terbaru lanjut Destry, Inggris lewat Bank of England telah meluncurkan instrumen likuiditas khusus berbasis syariah yakni alternatif liquidty facility sehingga perbankan dan instrumen syariah di Inggris bisa mendapatkan akses sesuai prinsip dari bank sentral.

Destry mengungkapkan bahwa perkembangan ekonomi syariah secara global terus menujukan peningkatan yang cukup siginifikan.

"Berdasarkan laporan dari refinitiv dan Islamic Corporation for The Development (ICD) industri keuangan syariah global akan terus naik dari 2,88 triliun dolar AS di tahun 2019 menjadi 3,69 dolar AS tahun 2024," katanya.

Sementara di Indonesia kata dia, pasar keuangan syariah juga terus berkembang tidak hanya melalui perbankan syariah tapi juga melalui pasar modal dan bahkan melalui fintech syariah.

Baca Juga: BI Sebut Ekonomi Global Bisa Tumbuh Lebih Tinggi dari Perkiraan

Komentar