alexametrics

Begini Cara Kementerian PUPR Kurangi Emisi Karbon di Pemukiman dan Perkotaan

Chandra Iswinarno | Achmad Fauzi
Begini Cara Kementerian PUPR Kurangi Emisi Karbon di Pemukiman dan Perkotaan
Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR Diana Kusumastuti dalam konferensi pers di Kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Senin (4/10/2021). [Suara.com/Achmad Fauzi]

Kementerian PUPR berusaha menciptakan pemukiman dan perkotaan yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Suara.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) berusaha menciptakan pemukiman dan perkotaan yang berkelanjutan dan ramah lingkungan. Usaha ini, dilakukan untuk mengurasi emisi karbon yang ada di pemukiman dan perkotaan. 

Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR, Diana Kusumastuti mengatakan, untuk mendukung pengurangan emisi karbon, Kementerian PUPR telah penerbitan peraturan terkait dengan pembangunan infrastruktur ramah lingkungan melalui Permen PUPR Nomor 9 tahun 2021 tentang Pedoman Penyelenggaraan Konstruksi Berkelanjutan dan Peraturan Menteri PUPR Nomor 21 Tahun 2021 tentang Penilaian Kinerja Bangunan Gedung Hijau (BGH). 

Secara fisik, penerapan konsep BGH ini diwujudkan dalam pembangunan Gedung Kantor Kementerian PUPR, pasar tradisional, rumah susun hemat energi serta bersamaan dengan pemanfaatan energi terbarukan untuk pengoperasian bangunan gedung. 

Beberapa bangunan gedung yang didirikan di Kementerian PUPR sudah mendapatkan penghargaan tingkat ASEAN untuk katagori Energy Eficient Building pada Katagori Bangunan Tropis. 

Baca Juga: Kementerian PUPR Dorong Prajurit TNI Tinggal di Rusun

"Upaya mengurangi karbon dari sektor persampahan dilakukan dengan melanjutkan program-program pengelolaan sanitasi (air limbah domestik dan persampahan) melalui pelaksanakan kegiatan sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024," ujar Diana dalam konferensi pers di Kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Senin (4/10/2021).

Selain pengurangan emisi karbon, tutur Diana, Kementerian PUPR juga membangun infrastruktur yang membantu kota lebih tangguh dengan beradaptasi terhadap perubahan iklim antara lain Terowongan Air Nanjung atasi banjir di Kawasan Metropolitan Bandung.

"Kemudian, Tanggul Pantai Jakarta Utara untuk adaptasi sea level rise; Bendungan untuk irigasi dalam rangka menjamin ketahanan pangan, dan pemanfaatan sampah plastik untuk campuran aspal," ungkap Diana.

Dalam hal ini untuk menyambut, Hari Habitat Dunia (HHD) dan Hari Kota Dunia (HKD) Kementerian PUPR menyelengarakan kegiatan dengan tema “Accelerating urban action for carbon free world – Adapting Cities for Climate Resilience” untuk menyerbarluaskan informasi tentang perlunya komitmen dalam mengurangi emisi karbon, serta ajakan untuk melakukan aksi-aksi nyata dalam menghadapi fenomena perubahan iklim dan bagaimana cara kita beradaptasi terhadap perubahan iklim. 

Melalui serangkaian kegiatan seperti lomba foto, lomba video, penyusunan karya tulis dan webinar serta talkshow yang akan dilaksanakan dalam peringatan HHD dan HKD tahun ini, Kementerian PUPR melakukan upaya peningkatan awareness seluruh pihak untuk dapat melakukan pengurangan emisi karbon dalam rangka mitigasi perubahan iklim dengan inisiasi Gerakan #AyoDietKarbon. 

Baca Juga: Kementerian PUPR Salurkan Rp 3,6 M untuk Bangun PSU Rumah Subsidi di Papua

Gerakan #AyoDietKarbon sebagai kampanye publik yang  bertujuan untuk mengajak seluruh masyarakat dalam rangka pengurangan emisi karbon yang dimulai dari diri sendiri melalui aksi-aksi kecil yang dapat dilaksanakan diantaranya melalui penerapan prinsip 3R, menggunakan transportasi umum ataupun alat transportasi non-karbon lainnya maupun pelaksanaan aksi-aksi yang diinisiasi oleh berbagai komunitas. 

Komentar