alexametrics

Pamsimas Lahir dari 9 Prinsip yang Berpihak pada Masyarakat

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
Pamsimas Lahir dari 9 Prinsip yang Berpihak pada Masyarakat
Bukti pembayaran pelanggan Pamsimas di Desa Sutoragan, Purworejo, Jawa Tengah. (Istimewa)

Dana dari masyarakat itu pun bentuknya kontribusi, hasil dari gotong royong juga.

Suara.com - Selama hampir 14 tahun pelaksanaannya, Program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) telah memberikan banyak manfaat bagi masyarakat miskin di perdesaan dan pinggiran kota. Manfaat itu bukan saja berupa mudahnya akses air minum dan sanitasi, melainkan juga pemberdayaan berupa partisipasi, kemandirian, juga kesetaraan dalam kegiatan ekonomi maupun sosial.

Program Pamsimas memiliki tujuan sederhana, yaitu memenuhi ketersediaan air minum dan sanitasi layak.

Namun dalam prosesnya, program ini melibatkan berbagai kalangan dan menyentuh aspek luas kehidupan (ekonomi, sosial, kesehatan dan pelestarian alam) sedemikian sehingga bersifat multi-dimensional dan multi- stakeholders. Berkat pendekatannya yang menjunjung semangat kolaborasi, program sederhana ini bahkan memberi manfaat jauh lebih luas dari sekadar cuma soal penyediaan air dan sanitasi.

Pamsimas menjadi bersifat inklusif, karena pertama-tama bertumpu pada keterlibatan masyarakat penerima manfaat. Program ini bahkan dirancang untuk melibatkan warga masyarakat yang paling marjinal sekalipun, seperti komunitas adat tradisional, kalangan perempuan, dan penyandang disabilitas.

Baca Juga: Kementerian PUPR Revitalisasi Bangunan Cagar Budaya Rumah Cimanggis di Depok

Di atas semua itu, program ini mengedepankan prinsip partisipasi dan gotong royong (kerja sama). Gotong royong yang dimaksud, salah satunya adalah dalam hal pembiayaan.

Dana Program Pamsimas adalah hasil dari gotong royong berbagai pihak, yang disatukan dalam satu wadah. Pamsimas telah berhasil menggabungkan dana internasional, dana pemerintah dari pusat, provinsi, kabupaten/kota hingga desa, dan dana dari masyarakat dalam satu wadah itu.

Alokasi anggaran pada setiap Program Pamsimas terdiri dari 70 persen dana pemerintah pusat atau daerah, 10 persen (minimal) dari anggaran desa, dan 20 persen sisanya merupakan kontribusi masyarakat dalam bentuk tunai 4 persen, serta 16 persen dalam bentuk benda/barang/ tenaga.

Dana dari masyarakat itu pun bentuknya kontribusi, hasil dari gotong royong juga, baik dalam bentuk tunai yang dikumpulkan dari masyarakat maupun dalam bentuk tenaga kerja berupa kerja bakti gotong royong warga.

Seorang pria tengah mengecek tandon air minum di Desa Padaasih, Sukabumi, Jawa Barat. (Dok: Pamsimas)
Seorang pria tengah mengecek tandon air minum di Desa Padaasih, Sukabumi, Jawa Barat. (Istimewa)

9 Prinsip Program Pamsimas

Baca Juga: Melihat Pembangunan Kampus UIII dan Rehabilitasi Rumah Cimanggis

Tujuan dari Pamsimas adalah meningkatkan akses pelayanan air minum dan sanitasi bagi masyarakat miskin perdesaan dan daerah pinggiran kota (peri-urban). Nilai lebih dari Program Pamsimas adalah adanya pelibatan masyarakat dalam setiap tahapan program secara inklusif, sehingga muncul rasa memiliki. Dengan rasa memiliki yang tinggi, masyarakat pun akan merawat aset dengan baik.

Komentar