facebook

Harga Minyak Dunia Mulai Merangkak Naik

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Harga Minyak Dunia Mulai Merangkak Naik
Ilustrasi harga minyak dunia [Shutterstock]

Harga minyak dunia berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar sejak akhir Agustus pada perdagangan akhir pekan ini.

Suara.com - Harga minyak dunia berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar sejak akhir Agustus pada perdagangan akhir pekan ini.

Sentimen pasar didukung oleh berkurangnya kekhawatiran atas dampak varian virus corona omicron terhadap pertumbuhan ekonomi global serta demand BBM.

Benchmark harga minyak global, Brent dan WTI keduanya berada di jalur untuk kenaikan lebih dari 7 persen minggu ini, kenaikan mingguan pertama mereka dalam tujuh pekan, bahkan setelah aksi ambil untung singkat.

Mengutip CNBC, Senin (13/12/2021) minyak mentah berjangka Brent menetap 0,98 persen lebih tinggi ke harga USD75,15 per barel, setelah jatuh 1,9 persen pada hari Kamis.

Baca Juga: Pemerintah Cabut Larangan Penjualan Minyak Goreng Curah, Ini Alasannya

Sementara itu minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 1,03 persen menetap di harga USD71,67 per barel, setelah meluncur turun 2 persen dalam sesi bergejolak pada hari sebelumnya.

Awal pekan ini pasar minyak telah memulihkan sekitar setengah dari kerugian yang diderita sejak wabah Omicron pada 25 November. Harga minyak terangkat oleh studi awal yang menunjukkan bahwa tiga dosis vaksin COVID-19 Pfizer menawarkan perlindungan terhadap varian Omicron.

"Pasar minyak dengan demikian telah keluar dari harga 'skenario terburuk' lagi, tetapi akan disarankan untuk meninggalkan risiko residual tertentu pada permintaan minyak," kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch.

Faktor harga tetap goyah adalah lalu lintas udara domestik di China, karena pembatasan perjalanan yang lebih ketat, dan kepercayaan konsumen yang lebih lemah setelah wabah kecil yang berulang.

Sementara itu, lembaga pemeringkat Fitch menurunkan peringkat pengembang properti China Evergrande Group dan Kaisa Group, dengan mengatakan mereka telah gagal membayar obligasi luar negeri.

Baca Juga: Evergrande Dinyatakan Gagal Bayar, Harga Minyak Dunia Langsung Anjlok

Itu memperkuat kekhawatiran potensi perlambatan di sektor properti China, serta ekonomi negara importir minyak terbesar kedua tersebut.

Komentar