facebook

China Pangkas Suku Bunga untuk Dongkrak Perekonomian

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
China Pangkas Suku Bunga untuk Dongkrak Perekonomian
Ilustrasi bendera China. (Foto: Shutterstock)

China terus berupaya untuk mencegah perlambatan ekonomi pada tahun ini.

Suara.com - China terus berupaya untuk mencegah perlambatan ekonomi pada tahun ini. Salah satunya, Bank Rakyat China justru dengan memangkas suku bunga pinjaman di saat bank sentral negara barat ingin melakukan normalisasi kebijakan.

Bank Rakyat China memangkas suku bunga pinjaman satu tahun sebesar 10 basis poin menjadi 3,7%, pemotongan kedua suku bunga dalam sebulan. Pemotongan Desember adalah pertama kalinya bank sentral menyentuh suku bunga pinjaman acuan sejak April 2020, ketika China berada dalam pergolakan awal wabah virus corona.

Bank sentral juga memangkas suku bunga pinjaman lima tahun sebesar lima basis poin menjadi 4,6%, penurunan pertama dari suku bunga itu sejak April 2020.

Suku bunga pinjaman utama China adalah suku bunga yang diberikan bank komersial kepada pelanggan terbaik mereka, dan ini berfungsi sebagai suku bunga acuan untuk pinjaman lainnya.

Baca Juga: Investor Asal China Lirik Proyek Pembangunan Pelabuhan Tanjung Carat di Banyuasin Sumsel

Keputusan bank sentral untuk menurunkan kedua suku bunga adalah yang terbaru dari serangkaian langkah yang telah diambil China untuk melonggarkan kebijakan moneter, karena pihak berwenang bersaing dengan kemerosotan yang semakin dalam di pasar real estat dan pertumbuhan ekonomi yang melambat.

PDB China meningkat 8,1% pada tahun 2021, menurut angka pemerintah yang diterbitkan awal pekan ini, tetapi kecepatannya merosot di kuartal terakhir.

Analis memperkirakan negeri tirai bambu itu bisa berupaya keras untuk pertahankan ekonomi stabil tahun ini, karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu mencoba untuk mencegah wabah virus corona dengan kebijakan nol-Covid yang ketat, dan ketika krisis properti terus memburuk.

"Pemotongan hari ini akan segera mengalir ke pinjaman bisnis dengan suku bunga mengambang yang beredar dan juga akan mengarah pada pinjaman yang lebih murah untuk peminjam suku bunga tetap baru," tulis Sheana Yue, ekonom China untuk Capital Economics, dalam sebuah catatan seperti dikutip dari CNN Business, Jumat (21/1/2022).

"Kami mengharapkan langkah-langkah pelonggaran tambahan untuk mengikuti dalam beberapa bulan mendatang. Ada kemungkinan bank sentral dapat melakukan pemotongan lebih lanjut pada suku bunga pinjaman satu tahun."

Baca Juga: Hilang di Dekat Perbatasan, Pemuda India Dikabarkan Ditangkap Militer China

Mencegah runtuhnya sektor real estate China menjadi perhatian khusus di China. Kegentingan industri dimulai lebih dari setahun yang lalu ketika Beijing mulai menindak pinjaman berlebihan oleh pengembang.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar