facebook

Metaverse Diprediksi Beri Keuntungan Lembaga Keuangan, Saham Bank Siap Ngegas?

M Nurhadi
Metaverse Diprediksi Beri Keuntungan Lembaga Keuangan, Saham Bank Siap Ngegas?
Ilustrasi Metaverse. [Freepik]

Potensi itu salah satunya bank dapat mencoba menjangkau nasabah baru yang tidak dapat (atau tidak mau) pergi ke cabang dan masih menawarkan pengalaman yang imersif.

Suara.com - Founder sekaligus Managing Director Shinta VR Andes Rizky berpendapat, teknologi metaverse akan sangat menguntungkan bagi industri perbankan lantaran menawarkan pengalaman baru bagi nasabah.

"Pengalaman imersif yang ada pada metaverse mampu menciptakan pengalaman baru atau new experience yang mendalam sehingga bisa memuaskan pelanggan," ujar Andes dalam webinar yang digelar dengan teknologi metaverse , Rabu (26/1/2022).

Ia mengutip adanya penelitian yang mengklaim, pengalaman baru membuat pelanggan lebih bahagia daripada obyek fisik.

Perusahaan yang lebih memprioritaskan pengalaman daripada produk atau fitur memiliki kemungkinan rujukan 200 persen lebih besar dan loyalitas pelanggan 25 persen lebih banyak.

Baca Juga: Metaverse dan Web 3.0 Akan Dikenalkan di Program Nasional Literasi Digital

"Teknologi metaverse dengan pengalaman imersifnya mampu mengaburkan batas antara kenyataan dan dunia virtual. Nah, saya kira, bank tak perlu lagi menunggu dalam keraguan, sebab di metaverse ada banyak peluang yang bisa dimanfaatkan bank," kata Andes dikutip dari Antara.

Potensi itu salah satunya bank dapat mencoba menjangkau nasabah baru yang tidak dapat (atau tidak mau) pergi ke cabang dan masih menawarkan pengalaman yang imersif.

Survei terkait kebiasaan nasabah perbankan ketika masa pandemi yang dipublikasikan MarkPlus, Inc. (2020) menyebutkan intensitas komunikasi antara bank dan nasabah cenderung mengalami penurunan di masa pandemi virus corona (Covid-19).

Menurut Andes, pengalaman imersif mampu mengaburkan batasan antara dunia nyata dengan dunia digital atau dunia simulasi, sehingga penggunanya bisa merasakan suasana yang mirip dengan dunia nyata.

"Di metaverse aktivitas transaksi sederhana seperti pengiriman uang dapat dikelola di jendela teller bisa juga diwujudkan, sementara avatar karyawan di dalam ruang VIP virtual dapat membantu klien menganalisis atau merancang portofolio investasi bagi pelanggan. Ini bisa menjadi new experience tersendiri bagi nasabah," ujar Andes.

Baca Juga: Tahun 2024 Porsi Kredit Naik 30 Persen, Jokowi Tak Ingin Ada Keluhan

Senada dengan itu, pakar transformasi digital Bayu Prawira Hie mengatakan, teknologi metaverse sangat tepat digunakan bank-bank yang punya layanan priority banking atau private banking.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar