Anak Lelaki Pengidap Cerebral Palsy Sukses Berkat Cinta Ibunya

Chaerunnisa
Anak Lelaki Pengidap Cerebral Palsy Sukses Berkat Cinta Ibunya
Ilustrasi ibu mengasuh anaknya. (Shutterstock)

Kini anak tersebut telah menjadi pemuda berusia 29 tahun.

Suara.com - Seorang pemuda Tionghoa yang lahir dengan cerebral palsy telah melebihi kondisi orang-orang yang bertubuh sehat, berkat upaya keras dan tidak henti-hentinya, serta cinta yang dalam dari sang bunda.

Ding Ding (29), berhasil masuk Universitas Peking 10 tahun yang lalu, dan kemudian mendapatkan gelar magister hukum dari Universitas Harvard pada Agustus ini.

Lahir di Jinzhou dari Provinsi Hubei, Cina tengah, dia didiagnosis menderita cerebral palsy. Beruntung, dia menderita penyakit tersebut tanpa kerusakan akibat asfiksia intrauterin.

Untuk meraih setiap menit "masa emas" dari usia tiga sampai enam tahun untuk rehabilitasi saraf motorik, ibunya Zou Hongyan mulai membawanya ke rumah sakit untuk menjalani perawatan dan latihan sejak dia mencapai usia tiga tahun.

Sambil melakukan pekerjaannya, sang ibu tidak pernah melewatkan satu kali pengobatan rehabilitasi anaknya setiap dua hari.

"Kembali pada saat itu, perawatannya agak sederhana dengan kondisi yang sangat buruk. Anak itu merasa sangat kesakitan dan menangis setiap hari. Sangat sulit untuk berpegang pada pengobatan setiap dua hari selama 365 hari dalam setahun penuh, dan kondisi dia membaik dengan kecepatan sangat lambat," kata Zou.

"Saya ingat langkah terakhir disebut 'rolling skin', yaitu menarik kulit ke belakang seperti ini sedikit demi sedikit dan kemudian melepaskannya, berulang berkali-kali. Itu untuk merangsang tulang punggung dan kemudian mendorong pengembangan otak. Dokter mengatakan itu harus dilakukan dengan banyak kekuatan, dan sangat menyakitimu, sangat sering menyakitimu," sambung Ding Ding mengingat pengobatan yang dilakukannya.

Semua usaha dan rasa sakit ibu dan anaknya terbayar. Pasalnya, Ding Ding berhasil berjalan dengan stabil pada usia empat setengah tahun, belajar melompat pukul lima setengah, dan kemudian memasuki sekolah dasar pada usia tujuh tahun.

"Dia telah sangat menderita, dibandingkan dengan anak-anak lain. Bagi saya, dia sedikit lebih lambat dari yang lain, tapi semua keterampilan yang dia pelajari, bahkan kue yang bisa mereka dapatkan untuk orang lain, mungkin telah membawanya 10 atau bahkan 100 kali," kata sang ibu.

Pada bulan Oktober, Ding Ding berhasil menemukan posisi sebagai penasihat hukum di perusahaan besar. Sebuah prestasi yang sangat menggembirakan bagi banyak anak muda dengan kondisi serupa.

"Saya pikir dia satu kasus, tapi kemudian menemukan tidak hanya satu atau dua tapi keseluruhan kelompok seperti dia, saya merasa sangat kasihan pada mereka. Mereka mencoba, menjalani perawatan namun menyerah pada akhirnya, kondisi yang sangat disayangkan," ujarnya.

"Jadi saya pikir, mungkin kita bisa menceritakan kisah kita melalui media kepada publik, sehingga kita bisa memberi anak-anak dan keluarga mereka dorongan, dukungan dan beberapa kepercayaan, untuk mendorong mereka melanjutkan hidup," lanjut Zou. (Asiaone)

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS