alexametrics

5 Fakta Skizofrenia, Gangguan Jiwa Perempuan Pembawa Anjing ke Masjid

M. Reza Sulaiman
5 Fakta Skizofrenia, Gangguan Jiwa Perempuan Pembawa Anjing ke Masjid
Bidik layar video viral wanita pembawa anjing marah-marah di dalam masjid. (istimewa)

Skizofrenia merupakan salah satu gangguan jiwa yang paling sering disalahpahami. Simak fakta-faktanya.

Suara.com - 5 Fakta Skizofrenia, Gangguan Jiwa yang Dimiliki Perempuan Pembawa Anjing ke Masjid

Polisi menyebut perempuan yang membawa anjing ke Masjid Al Munawaroh di kawasan Sentul City, Kecamatan Babakan Madang, Kabupaten Bogor, mengalami gangguan jiwa.

Kepala Rumah Sakit Polri, Brigadir Jenderal Polisi Musyafak mengatakan diagnosis skizofrenia muncul setelah pemeriksaan dan pengecekan riwayat kesehatan pelaku oleh keluarga.

"Kami tidak hanya menerima informasi dari pihak keluarga dalam hal ini suaminya, kami juga mendatangkan dokter ahli jiwa yang menangani dan memang dari hasil pengalaman penyakit dahulu ditangani dokter tersebut. Kemudian penanganan dari ahli kami, kami bisa simpulkan penyakit skizofrenia," ungkapnya di Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa (2/7/2019).

Baca Juga: Meski Gangguan Jiwa, Pembawa Anjing ke Masjid Tetap Diseret ke Pengadilan

Skizofrenia merupakan salah satu gangguan jiwa yang paling sering disalahpahami. Sebabnya, penggambaran soal skizofrenia di film ataupun televisi kerap memperlihatkan adegan kekerasan yang dilakukan pengidap skizofrenia.

Dilansir laman Hello Sehat, berikut fakta-fakta penting soal penyakit skizofrenia:

1. Pengidap skizofrenia tidak melakukan kekerasan

Walaupun penderita skizofrenia bisa secara tiba-tiba melakukan tindakan tak terduga pada beberapa kondisi tertentu. Akan tetapi, tindakan tersebut biasanya bukanlah kekerasan, kejahatan, ataupun hal-hal berbau negatif lainnya. Sebuah penelitian yang dimuat dalam Law and Human Behaviour di tahun 2014, menemukan fakta penting tentang skizofrenia.

Hasil penelitian tersebut memuat bahwa dari sekitar 429 tindak kejahatan dan non-kejahatan yang dilakukan oleh orang-orang dengan penyakit kejiwaan apa pun, hanya 4 persen atau sekitar 17 kasus yang disebabkan oleh pengidap skizofrenia.

Baca Juga: Wanita Bawa Anjing ke Masjid, JK Minta Masyarakat Tak Aksi Balas Dendam

Terlepas dari kondisi kejiwaan seseorang, sebagian besar kasus kriminal umumnya disebabkan oleh penggunaan obat-obatan terlarang, kemiskinan, pengangguran, dan lain sebagainya yang jarang berkaitan dengan kejiwaan. Singkatnya, memiliki skizofrenia tidak lantas membuat seseorang menjadi berbahaya dan harus dijauhi.

Komentar