Studi: Polusi dan Pencemaran Udara Dapat Memicu Depresi

Vania Rossa | Dinda Rachmawati
Studi: Polusi dan Pencemaran Udara Dapat Memicu Depresi
Ilustrasi Remaja Depresi. (Shutterstock)

Tak hanya memengaruhi kesehatan paru, polusi dan pencemaran udara juga memengaruhi kesehatan mental.

Suara.com - Pencemaran dan polusi udara telah terbukti menyebabkan beberapa kondisi medis akut dan kronis, mulai dari gangguan pernapasan, masalah jantung, otak, bahkan memengaruhi kesehatan ibu hamil.

Bukan cuma itu, dilansir dari Times of India, polusi dan pencemaran udara yang berbahaya ini ternyata juga bisa merusak kesehatan mental seseorang.

Menurut sebuah jurnal yang diterbitkan dalam Lippincott Portfolio oleh Wolters Kluwer, kerusakan partikel-partikel udara dapat mempengaruhi kesehatan mental para remaja.

Untuk melakukan penelitian ini, 144 remaja diberikan tes stres sosial yang meliputi pidato lima menit dan tes matematika. Yang mengejutkan, setelah mempelajari detak jantung remaja dan respons tubuh lainnya, ditemukan bahwa remaja dengan respons otonom yang lebih tinggi terhadap stres, juga mengalami peningkatan kadar PM 2,5 (partikel halus di udara yang ukurannya 2,5 mikron atau lebih kecil) di dekat rumah mereka.

Meski hubungan antara udara yang tercemar dan stresor yang lebih besar belum dijelaskan, tetap saja penelitian ini membuat kita harus mengingat bahwa udara beracun juga dapat merusak perkembangan saraf dan fungsi kognitif.

Sebuah laporan berbeda yang diterbitkan dalam Ochsner Journal juga mengatakan hal lain dari dampak pencermaran dan polusi udara.

Menunjuk data dari China yang diterbitkan pada tahun 2018, setiap peningkatan 1 standar deviasi dalam hal partikulat pada konsentrasi PM 2,5, akan meningkatkan kemungkinan seseorang memiliki penyakit mental (termasuk depresi) sebesar 6,67 persen.

Karenanya, udara beracun tidak hanya membuat paru-paru Anda terganggu, tetapi juga berdampak pada cara Anda berpikir.

Lantas, bagaimana untuk meminimalkan paparan pencemaran dan polusi udara? Para dokter sangat menyarankan agar Anda bisa menghindari pergi keluar rumah, kecuali saat benar-benar diperlukan.

Mereka juga menyarankan agar saat udara sedang buruk atau beracun, berhentilah olahraga di luar ruangan dan menghindari olahraga berat yang menyebabkan pernapasan lebih cepat.

Langit yang kelabu dan udara beracun membuat napas kita terasa sesak. Ini pasti akan membuat kita merasa stres dan pada akhirnya berkontribusi pada suasana hati rendah.

Lebih penting lagi, fokuslah pada apa yang perlu Anda lakukan. Dari membatasi penggunaan mobil, menggunakan transportasi umum, menanam lebih banyak pohon, sepenuhnya menghindari pembakaran sampah, dan banyak hal lainnya yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi pencemaran udara di sekitar Anda.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS