WHO Sebut Ibu Hamil Masuk Kelompok Rentan Terpapar Corona, Apa Solusinya?

Risna Halidi
WHO Sebut Ibu Hamil Masuk Kelompok Rentan Terpapar Corona, Apa Solusinya?
Ibu hamil gadget. (shutterstock)

Ibu hamil dinilai masuk kelompok yang lebih rentan terpapar SARS Coronavirus Tipe 2 penyebab sakit Covid-19.

Suara.com - Menurut Badan Kesehatan Dunia, WHO, ibu hamil dinilai masuk kelompok yang lebih rentan terpapar SARS Coronavirus Tipe 2 penyebab sakit Covid-19.

Itu terjadi karena ibu hamil tengah mengalami perubahan tubuh dan sistem imunitas yang pada akhirnya, berpengaruh cukup signifikan terhadap tingginya risiko beberapa penyakit infeksi saluran pernafasan.

Panduan WHO untuk ibu hamil dalam melindungi diri (Twitter/@WHOIndonesia)
Panduan WHO untuk ibu hamil dalam melindungi diri (Twitter/@WHOIndonesia)

Mengingat pentingnya proteksi dan langkah preventif ekstra demi melindungi ibu hamil dari Covid-19, Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) menambahkan kanal layanan konsultasi khusus kehamilan dan kesehatan reproduksi lewat layanan chat with doctor di platform kesehatan Halodoc.

Melalui kolaborasi ini, Halodoc dan POGI berkomitmen untuk melindungi masyarakat terutama ibu hamil, agar meminimalisir kunjungan ke fasilitas kesehatan selama masa pandemi Covid-19.

"Di kanal telekonsultasi khusus ini, pengguna bisa berkonsultasi dengan para dokter yang tergabung dalam POGI, yang memiliki panduan telekonsultasi klinis khusus dan menjalankan konsultasi sesuai pedoman rekomendasi penanganan Covid-19 pada maternal (hamil, bersalin, dan nifas) dari WHO, Kementerian Kesehatan, dan POGI," kata Sekretaris Jenderal Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Prof. Dr. dr. Budi Wiweko, Sp. OG (K), MPH melalui siaran tertulis yang diterima Suara.com.

Selain konsultasi soal kondisi kesehatan kandungan (obstetri), masyarakat juga bisa berkonsultasi seputar kesehatan reproduksi (ginekologi), seperti siklus menstruasi dan menopause, perencanaan program keluarga berencana, keluhan tumor jinak pada sistem organ reproduksi wanita (kista ovarium hingga kanker), infeksi menular seksual, hingga disfungsi seksual.

Panduan WHO untuk ibu hamil (Twitter/@WHOIndonesia)
Panduan WHO untuk ibu hamil (Twitter/@WHOIndonesia)

Sebelumnya, bidang obstetri dan ginekologi sudah tersedia di layanan chat with doctor Halodoc.

Melalui penambahan kanal khusus POGI ini diharapkan masyarakat semakin mudah untuk berkonsultasi keluhan di bidang terkait, utamanya yang berhubungan langsung dengan penanganan di masa penanggulangan Covid-19.

"Di tengah kondisi saat ini, kami melihat semakin banyak masyarakat yang memanfaatkan layanan telekonsultasi Halodoc, terutama karena memungkinkan mereka untuk menerapkan physical distancing. Dengan mengurangi kegiatan di luar rumah, teknologi menjadi andalan untuk memenuhi kebutuhan akan layanan kesehatan," tambah Co-Founder Halodoc, Doddy Lukito.

Upaya meminimalisasi kunjungan masyarakat ke fasilitas pelayanan kesehatan menjadi wujud nyata komitmen Halodoc dan POGI dalam mendukung gerakan pembatasan sosial berskala besar dari pemerintah. "Kami membuka kesempatan luas bagi dokter-dokter POGI untuk bisa bergabung dalam ekosistem kami, sehingga kita semua bisa bergandengan tangan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Indonesia," tutup Doddy

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS