Lima Cedera Akibat Hubungan Seks dan Cara Menghindarinya

Angga Roni Priambodo | Fita Nofiana
Lima Cedera Akibat Hubungan Seks dan Cara Menghindarinya
Ilustrasi pasangan saat bercinta. [shutterstock]

Hubungan seksual ternyata bisa menimbulkan berbagai risiko cedera, begini cara menghindarinya.

Suara.com - Hubungan seksual tak hanya soal kenikmatan belaka, sebab kegiatan ini juga memicu cedera tertentu. Hal ini bisa disebabkan karena masalah genital atau kegiatan yang Anda dan pasangan lakukan.

Melansir dari Insider, berikut adalah beberapa cedera paling umum yang diakibatkan oleh hubungan seksual, antara lain:

Robek pada Vagina

Lubang vagina yang disebut posterior fourchette adalah area yang rentan mengalami kerobekan. Hal ini bisa menimbulkan rasa sakit dan bisa berdarah, bahkan menimbulkan potensi masalah kronis.

"Siklus penyembuhan robek kronis menyebabkan granuloma fissuratum vulva yang membutuhkan terapi bedah," kata Dr. Michael Ingber yang memiliki sertifikasi dewan dalam bidang urologi dan kedokteran panggul wanita dan bedah rekonstruktif.

Untuk mengurangi potensi robekan, perlu memastikan pelumasan sebelum melakukan hubungan sosial. Ini akan mengurangi gesekan dan mengurangi risiko robekan.

Dasar Panggul Tegang

Dasar panggul memberikan dukungan untuk organ-organ panggul lain. Ketika dasar panggul tegang berulang saat berhubungan seks maka bisa berdampak negatif pada organ dalam.  Solusinya adalah dengan pelumasan cukup dan relaksasi tekanan pada otot.

Fraktur penis

Fraktur penis atau penis patah merupakan cedera yang timbul saat penis sedang ereksi. “Biasanya, terdengar bunyi letupan dan penis bisa membengkak serta memar hingga terlihat seperti terong,” kata Ingber.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS