Banyak Pihak Ragukan Efektivitas Vaksin Virus Corona Rusia

Bimo Aria Fundrika
Banyak Pihak Ragukan Efektivitas Vaksin Virus Corona Rusia
Vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]

Tes manusia awal dari vaksin Rusia dimulai pada pertengahan Juni dan melibatkan 76 peserta, tetapi tidak ada data dari uji coba tersebut yang dirilis.

Suara.com - Rusia baru saja menyetujui vaksin virus corona untuk digunakan pada puluhan ribu orang, meskipun belum sepenuhnya diuji keefektifannya.

Rusia menamai vaksin yang baru disetujui "Sputnik V," mengacu pada satelit buatan pertama di dunia, yang diluncurkan selama perlombaan luar angkasa.

Dilansir dari Live Science, televisi pemerintah Rusia telah membingkai upaya di seluruh dunia untuk mengembangkan vaksin virus korona sebagai "ras" yang serupa, dan dalam mengumumkan persetujuan Sputnik V, Presiden Vladimir Putin pada dasarnya menyatakan Rusia sebagai pelopor.

"Kita harus berterima kasih kepada mereka yang membuat langkah pertama itu sangat penting bagi negara kita dan seluruh dunia," kata Putin dalam rapat kabinet baru-baru ini.

Peneliti menunjukan vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]
Peneliti menunjukan vaksin Covid-19 yang dikembangkan laboratorium Institut Penelitian Ilmiah Epidemiologi dan Mikrobiologi Gameleya, Moskow, Rusia, 6 Agustus 2020. [Handout / Russian Direct Investment Fund / AFP]

"Saya tahu [vaksin] telah terbukti efisien dan membentuk kekebalan yang stabil," kata Putin, meskipun tidak ada data yang dipublikasikan dari uji coba vaksin pada manusia dan tidak ada uji coba pada manusia tahap akhir yang sedang berlangsung.

Desakan untuk menyetujui vaksin tersebut telah menimbulkan kekhawatiran dari para ilmuwan di Rusia dan luar negeri. Mereka mengatakan bahwa hanya uji coba pada manusia yang dirancang dengan hati-hati, dan melibatkan ribuan orang, yang bisa dengan jelas menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan cukup efektif untuk penggunaan publik.

"Persetujuan jalur cepat tidak akan membuat Rusia menjadi pemimpin dalam perlombaan [vaksin], itu hanya akan membuat konsumen vaksin terkena bahaya yang tidak perlu," kata Asosiasi Organisasi Uji Klinis Rusia dalam sebuah pernyataan.

"Tidak mungkin untuk mengetahui apakah vaksin Rusia telah terbukti efektif tanpa menyerahkan makalah ilmiah untuk dianalisis dan kemudian mungkin ada masalah pada kualitas datanya," Keith Neal, profesor emeritus epidemiologi penyakit menular di Universitas Nottingham di Inggris, mengatakan dalam pernyataan yang diposting ke Science Media Center, sebuah organisasi yang memberikan komentar ahli tentang studi ilmiah dan liputan berita.

Tes manusia awal dari vaksin Rusia dimulai pada pertengahan Juni dan melibatkan 76 peserta, tetapi tidak ada data dari uji coba tersebut yang dirilis.

Di luar kurangnya transparansi ini, para ilmuwan khawatir bahwa tidak ada uji klinis "fase 3" - tahap terakhir pengujian yang diperlukan agar vaksin dapat disetujui.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS