Kabar Baik, Dokter Temukan Cara Agar Pasien Covid-19 Stop Pakai Ventilator

Bimo Aria Fundrika
Kabar Baik, Dokter Temukan Cara Agar Pasien Covid-19 Stop Pakai Ventilator
Ilustrasi pasien menggunakan ventilator. (Shutterstock)

Para dokter mengatakan bahwa mereka tahu menurunkan suhu tubuh akan menurunkan laju metabolisme, menghentikan tubuh menggunakan begitu banyak energi.

Suara.com - Sekelompok dokter di New York telah menemukan bahwa menginduksi hipotermia terapeutik dapat membantu pasien virus corona di Unit Perawatan Intensif untuk berhenti menggunakan ventilator.

Dalam situasi putus asa untuk mencari lebih banyak jawaban dan pilihan, para dokter di Northwell Health's North Shore University di Manhasset bertanya-tanya apakah mereka dapat mencegah virus Covid-19 merusak seluruh tubuh.

Ketika pasien yang sakit kritis memerlukan ventilasi mekanis, peningkatan metabolisme mereka menurunkan otot-otot yang digunakan untuk bernapas, membuat mereka lebih sulit untuk keluar dari mesin.

Kadar karbondioksida dan asam yang tinggi dalam aliran darah yang bercampur dengan kadar oksigen yang rendah membuat campuran yang mematikan - meningkatkan kemungkinan kegagalan organ.

Vent-I ventilator buatan Indonesia hasil kerja sama Unpad dan ITB. (Dok. Instagram/SalmanITB)
Ilustrasi ventilator. (Dok. Instagram/SalmanITB)

Selain itu, meski tubuh pasien virus corona mungkin terlihat seperti sedang istirahat, demam tinggi, respons hiper-inflamasi, atau badai sitokin dapat menyedot energi dalam apa yang disebut respons hipermetabolik, menurut organisasi berita tersebut.

Para dokter mengatakan bahwa mereka tahu menurunkan suhu tubuh akan menurunkan laju metabolisme, menghentikan tubuh menggunakan begitu banyak energi. Demikian seperti dilansir dari New York Post.

Kelompok itu menggunakan prosedur tersebut pada empat pasien yang sakit kritis yang diyakini hampir meninggal. Setelah 48 jam pengobatan, mendinginkan tubuh hingga 34,5 derajat Celcius (sekitar 94 derajat Fahrenheit).

Para dokter menemukan bahwa hipotermia terapeutik efektif dalam mencapai tujuan yang dimaksudkan: Keempatnya memiliki kadar oksigen yang lebih tinggi dan aktivitas metabolisme yang berkurang dan dua dapat datang. mematikan ventilator.

Mereka kemudian mempublikasikan temuan di jurnal medis akses terbuka Metabolism Open.

Hipotermia terapeutik juga digunakan dalam operasi jantung dan penelitian telah menunjukkan bahwa menurunkan suhu tubuh hingga 32 hingga 36 derajat Celcius selama 24 jam membantu menjaga fungsi otak.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS