alexametrics

Staf Gedung Putih: Donald Trump Harus Lewati Masa Kritis 48 Jam ke Depan

Risna Halidi | Lilis Varwati
Staf Gedung Putih: Donald Trump Harus Lewati Masa Kritis 48 Jam ke Depan
Presiden AS Donald Trump mengacungkan jempol saat ia turun dari Air Force One setibanya di Pangkalan Angkatan Udara Andrews di Maryland, Amerika Serikat pada 1 Oktober 2020. [MANDEL NGAN / AFP]

Hal tersebut diungkapkan olehKepala staf Gedung Putih Mark Meadows Sabtu (3/10).

Suara.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump dikabarkan mengalami masa mengkhawatirkan dan harus bertarung selama 48 jam ke depan dalam hal penanganan perawatan setelah dinyatakan positif terinfeksi Covid-19.

Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala staf Gedung Putih Mark Meadows Sabtu (3/10).

Pernyataan tersebut sangat berbeda dengan pernyataan yang sempat dilontarkan dokter Trump yang susah payah tidak mengungkapkan bahwa presiden Trump harus menerima oksigen tambahan di Gedung Putih sebelum akhirnya diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit.

Lewat akun Twitter pribadi, Donald Trump pada Jumat (2/10) mengatakan dia dan istrinya Melania telah dinyatakan positif Covid-19.

Baca Juga: Ilmuwan Hitung Prakiraan Kapan Donald Trump Terinfeksi, Ini Hasilnya

Pengumuman Donald Trump positif corona
Pengumuman Donald Trump positif corona

Gedung Putih menyampaikan, dia diberi perawatan eksperimental yang dirancang untuk memerangi virus serta serangkaian kecil perawatan, termasuk pemberian aspirin dan Vitamin D.

Trump yang sudah berusia 74 tahun itu mengalami demam ringan, kata sebuah sumber, dan dibawa ke rumah sakit militer Walter Reed selama beberapa hari sebagai tindakan pencegahan. Jenis kelamin, usia, dan berat badan Trump membuatnya lebih rentan terhadap risiko Covid-19 yang lebih parah. 

Para ahli juga menyebutkan, Trump memiliki faktor risiko sekitar 4 persen untuk meninggal dunia. Trump harus dipindahkan ke rumah sakit jika kondisinya memburuk, misalnya jika dia mengalami masalah pernapasan. 

Menurut Direktur epidemiologi rumah sakit di Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles Dr. Jonathan Grein, pasien Covid-19 biasanya akan mengalami gejala selama beberapa minggu.

"Tidak jarang pasien mengalami gejala selama beberapa minggu. Beberapa dapat menjadi lebih buruk hingga minggu kedua penyakitnya," kata Grein dalam sebuah wawancara telepon, dikutip dari Channel News Asia.

Baca Juga: Update Covid-19 Dunia: India Klaim Kasus Kematian Terendah di Dunia

Untuk pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19, FDA telah memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk dua perawatan yaitu Veklury yang juga dikenal sebagai remdesivir, obat antivirus intravena yang dijual oleh Gilead Sciences, yang telah terbukti mempersingkat masa inap di rumah sakit.

Komentar