alexametrics

Peneliti Ungkap Sebab Lelaki Lebih Berisiko Meninggal Akibat Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Peneliti Ungkap Sebab Lelaki Lebih Berisiko Meninggal Akibat Covid-19
Penampilan luar dan dalam virus corona Covid-19 (KAUST Discovery)

Autoantibodi menyerang protein sistem kekebalan yang disebut interferon - yang merespons masuknya virus ke dalam tubuh.

Suara.com - Laki-laki disebut lebih rentan untuk meninggal ketika terinfeksi Covid-19. Kini, sebuah penelitian terbaru menemukan bahwa kehadiran antibodi yang menyerang sistem kekebalan mungkin menjadi alasan mengapa laki-laki lebih mungkin meninggal karena kasus COVID-19 yang serius daripada perempuan.

Dilansir dari New Yor Post, antibodi yang merusak - disebut autoantibodi - ditemukan pada 10 persen dari hampir 1.000 pasien Covid-19 berusia 25 hingga 87 tahun yang telah mengembangkan pneumonia yang mengancam jiwa, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan bulan lalu di Science.

Dari 101 pasien dengan autoantibodi tersebut, 94 persen adalah laki-laki.

Autoantibodi menyerang protein sistem kekebalan yang disebut interferon - yang merespons masuknya virus ke dalam tubuh. Autoantibodi ditemukan pada pasien dengan penyakit autoimun, seperti lupus dan rheumatoid arthritis.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Ngeri, Kasus Penambahan Harian Capai 655 Ribu!

Ilustrasi dokter meninggal karena virus Corona. (Shuttterstock)
Ilustrasi dokter meninggal karena virus Corona. (Shuttterstock)

Dalam studi tersebut, sekitar 12,5 persen pasien Covid-19 laki-laki dengan pneumonia memiliki autoantibodi terhadap interferon dibandingkan 2,6 persen perempuan.

Sementara itu, autoantibodi hilang pada 663 pasien Covid-19 yang memiliki kasus ringan atau tanpa gejala. Sementara itu, hanya empat dari 1.227 pasien sehat yang mengalaminya.

“Ini adalah salah satu hal terpenting yang kami pelajari tentang sistem kekebalan sejak dimulainya pandemi,” Dr. Eric Topol, wakil presiden eksekutif untuk penelitian di Scripps Research di San Diego.

“Ini adalah penemuan terobosan,” tambah Topol, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Sabra Klein, seorang profesor mikrobiologi molekuler dan imunologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, mengatakan hasilnya tidak terduga - penyakit autoimun lebih sering terjadi pada perempuan daripada laki-laki.

Baca Juga: Terkonfirmasi Covid-19, Direktur Rumah Sakit Islam Surabaya Meninggal Dunia

"Saya telah mempelajari perbedaan jenis kelamin pada infeksi virus selama 22 tahun, dan saya tidak berpikir siapa pun yang mempelajari autoantibodi mengira ini akan menjadi faktor risiko Covid-19," kata Klein.

Komentar