alexametrics

Keguguran Bisa Tingkatkan Risiko Kematian Dini? Begini Penjabarannya

Cesar Uji Tawakal | Fita Nofiana
Keguguran Bisa Tingkatkan Risiko Kematian Dini? Begini Penjabarannya
Ilustrasi ibu hamil sedang bersedih. (Shutterstock)

Keguguran tampaknya tingkatkan berbagai risiko yang memicu kematian dini.

Suara.com - Sebuah studi baru yang menggunakan data dari Nurses Health Study II menemukan bahwa perempuan yang mengalami keguguran tampaknya lebih mungkin meninggal sebelum usia 70 tahun dibandingkan mereka yang tak pernah mengalami kegugutan. Penelitian ini telah diterbitkan pada jurnal BMJ.

Melansir dari Everyday Health, studi menemukan bahwa ada hubungan antara keguguran dan kematian dini, terutama keguguran sebelum usia 24 tahun atau yang mengalami tiga kali atau lebih keguguran.

"Ada semakin banyak bukti bahwa berbagai peristiwa reproduksi sepanjang hidup seorang wanita termasuk keguguran, dikaitkan dengan risiko penyakit jantung dan kematian dini di kemudian hari," kata Jorge Chavarro, MD, seorang profesor kedokteran di Harvard Medical School di Boston dan rekan penulis dari penelitian.

"Peristiwa seperti keguguran bisa menjadi tanda peringatan dini bagi perempuan dan dokter mereka bahwa mereka mungkin memiliki kerentanan tinggi terhadap kondisi ini," katanya.

Baca Juga: Sedang Hamil? Jangan Lupa Lakukan Prenatal Yoga Agar Tubuh Lebih Nyaman

Penelitian sebelumnya telah telah menunjukkan bahwa perempuan dengan riwayat keguguran memiliki risiko lebih besar terkena tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular, dan diabetes tipe 2. Tetapi tidak banyak bukti yang mengaitkan keguguran dengan risiko kematian dini.

ilustrasi keguguran [shutterstock]
ilustrasi keguguran [shutterstock]

Untuk mengeksplorasi hubungan ini lebih jauh, para peneliti menggunakan data dari 101.681 peserta penelitan. Para perempuan tersebut menyelesaikan kuesioner setiap dua tahun selama masa tindak lanjut dan ditanya tentang kehamilan.

Para peneliti menemukan bahwa 25,6 persen perempuan (26.102) memiliki setidaknya satu kehamilan yang berakhir dengan keguguran. Selama masa tindak lanjut 24 tahun, telah terjadi 2.936 kematian dini di antara perempuan termasuk 1.346 kematian akibat kanker dan 269 kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Tingkat kematian dari semua penyebab sebanding untuk perempuan dengan dan tanpa riwayat keguguran (1,24 per 1.000 orang per tahun), tetapi lebih tinggi untuk perempuan yang mengalami tiga atau lebih keguguran (1,47 per 1.000 orang per tahun) dan untuk perempuan yang melaporkan keguguran pertama mereka sebelum usia 24 (1,69 per 1.000 orang per tahun).

Baca Juga: Miris! Gadis 16 Tahun Digilir 5 Pria dan Dijual Hingga Hamil

Komentar