alexametrics

Benarkah Puasa Bermanfaat Untuk Pengidap Hipertensi, Ini Faktanya

Bimo Aria Fundrika | Dian Kusumo Hapsari
Benarkah Puasa Bermanfaat Untuk Pengidap Hipertensi, Ini Faktanya
Ilustrasi berpuasa (Shutterstock)

Di Baylor College of Medicine, Dr David J. Durgan dan rekannya berdedikasi untuk lebih memahami hipertensi.

Suara.com - Puasa selama ini memang telah diketahui memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Namun, untuk pertama kalinya para peneliti mendemonstrasikan bahwa puasa intermiten dapat mengurangi hipertensi dengan membentuk kembali mikrobiota usus pada model hewan.

Hampir setengah dari orang dewasa di Amerika Serikat menderita hipertensi, suatu kondisi yang meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, yang merupakan penyebab utama kematian di AS.

Di Baylor College of Medicine, Dr David J. Durgan dan rekannya berdedikasi untuk lebih memahami hipertensi. Khususnya bukti yang muncul yang menunjukkan bahwa gangguan mikrobiota usus, yang dikenal sebagai disbiosis usus, dapat berdampak buruk pada tekanan darah.

“Penelitian sebelumnya dari lab kami telah menunjukkan bahwa komposisi mikrobiota usus pada model hewan hipertensi, seperti model SHRSP (tikus rawan stroke hipertensi spontan), berbeda dengan pada hewan dengan tekanan darah normal,” kata Durgan, asisten profesor anestesiologi di Baylor dilansir melalui healthshots.

Baca Juga: Jadwal Sholat dan Buka Puasa Jakarta 3 Mei 2021

Tekanan darah tinggi, hipertensi (Pixabay/McRonny)
Tekanan darah tinggi, hipertensi (Pixabay/McRonny)

Para peneliti juga telah menunjukkan bahwa transplantasi mikrobiota usus dysbiotic dari hewan hipertensi menjadi normotensive (memiliki tekanan darah yang sehat) satu hasil pada penerima mengembangkan tekanan darah tinggi.

“Hasil ini memberi tahu kami bahwa disbiosis usus bukan hanya konsekuensi dari hipertensi, tetapi sebenarnya juga penyebabnya,” kata Durgan.

“Dasar ini mengarah pada studi saat ini di mana kami mengusulkan untuk menjawab dua pertanyaan. Pertama, dapatkah kita memanipulasi mikrobiota disbiotik untuk mencegah atau meredakan hipertensi? Kedua, bagaimana mikroba usus memengaruhi tekanan darah hewan? " tambah Durgan.

Bisakah memanipulasi mikrobiota usus mengatur tekanan darah?

Untuk menjawab pertanyaan pertama, Durgan dan rekan-rekannya mengacu pada penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa puasa adalah salah satu pendorong utama komposisi mikrobiota usus dan pemacu efek kardiovaskular yang menguntungkan. Studi ini, bagaimanapun, tidak memberikan bukti yang menghubungkan mikrobiota dan tekanan darah.

Baca Juga: Jadwal Sholat dan Buka Puasa Kabupaten Tangerang 3 Mei 2021

Bekerja dengan model SHRSP dari hipertensi spontan dan tikus normal, para peneliti membentuk dua kelompok. Satu kelompok memiliki SHRSP dan tikus normal yang diberi makan dua hari sekali, sedangkan kelompok lain disebut kontrol, memiliki SHRSP dan tikus normal dengan ketersediaan makanan tidak dibatasi.

Komentar