facebook

Banyak Pasien Covid-19 dan yang Telah Sembuh Alami Mukormikosis, Apa Itu?

Bimo Aria Fundrika
Banyak Pasien Covid-19 dan yang Telah Sembuh Alami Mukormikosis, Apa Itu?
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)

Pasien yang paling rentan terhadap mukormikosis adalah mereka yang telah dirawat dengan steroid dan obat lain untuk Covid-19 19, untuk mengurangi peradangan.

Suara.com - Pasien Covid-19 kerap disebut memiliki gejala yang berbeda satu sama lain. Kini dokter di India meningkatkan kesadaran tentang mukormikosis yang muncul sebagai tantangan signifikan dalam gelombang kedua infeksi Covid 19.

Ini adalah infeksi jamur yang jarang tetapi serius, dan biasanya tidak menimbulkan ancaman serius bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan yang sehat.

Namun, dokter sekarang memperhatikan peningkatan mukormikosis di antara orang-orang yang dirawat di rumah sakit atau pulih dari Covid-19. Demikian seperti dilansir dari Indian Express. 

Gula darah tinggi dan fungsi kekebalan yang rendah adalah faktor risiko terkuat untuk mukormikosis. Pasien yang paling rentan terhadap mukormikosis adalah mereka yang telah dirawat dengan steroid dan obat lain untuk Covid-19 19, untuk mengurangi peradangan, kata Dr Rajeev Soman, Konsultan Dokter Penyakit Menular, Rumah Sakit Jupiter.

Baca Juga: Sepi Banget, Cuma 3 Bule ke Bali Selama Maret 2021

Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]
Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]

Meskipun, kasus mukormikosis terlihat di seluruh negeri, para dokter meningkatkan upaya untuk mengumpulkan data untuk studi besar yang dilakukan oleh Forum Studi Infeksi Jamur & Masyarakat Penyakit Menular Klinis, kata Dr Soman.

Disebabkan oleh sekelompok jamur yang disebut mucormycetes, mereka hidup di seluruh lingkungan. Mucormycosis terutama menyerang orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati Covid 19, juga dapat menekan sistem kekebalan, kata ahli bedah mata. Steroid dapat memengaruhi kadar glukosa darah, terutama pada mereka yang sudah menderita diabetes. Ini adalah kondisi yang mendukung pertumbuhan jamur ini, kata dokter.

Daerah yang paling sering terkena mukor termasuk hidung, sinus, mata dan otak. Pasien yang dipulangkan setelah Covid-19 arus diajarkan untuk mencari pertolongan medis segera, jika mereka melihat gejala seperti: wajah bengkak, nyeri, mati rasa, mata bengkak, keluarnya darah atau cairan berwarna coklat kehitaman dari hidung.

Selain itu, karena kebanyakan dokter hanya memiliki pengetahuan sepintas tentang mukormikosis, mereka perlu diberi tahu tentang cara mencurigainya dan melanjutkan dengan strategi diagnostik dan terapeutik, jelas Dr Soman.

Baca Juga: Gagal Mudik, 10 Orang Positif Corona di Terminal Pulo Gebang

Komentar