alexametrics

Agar Alergi Tak Menghambat Aktivitas Olahraga, Ini yang Harus Diperhatikan

M. Reza Sulaiman
Agar Alergi Tak Menghambat Aktivitas Olahraga, Ini yang Harus Diperhatikan
Ilustrasi pengidap alergi. (Shutterstock)

Memiliki alergi memang bisa membuat aktivitas olahraga terganggu. Namun jangan patah semangat, pengidap alergi tetap bisa olahraga dengan memerhatikan sejumlah hal.

Suara.com - Memiliki alergi memang bisa membuat aktivitas olahraga terganggu. Namun jangan patah semangat, pengidap alergi tetap bisa olahraga dengan memerhatikan sejumlah hal.

Menurut dr Michael Triangto, SpKO dari RS Mitra Keluarga Kemayoran Jakarta, mengatakan selain dibutuhkan diagnosa dan pengobatan yang tepat maka hal terpenting pada penanganan alergi adalah melakukan pencegahan.

Michael kemudian menyarankan beberapa saran dan tips yang dapat dijadikan panduan dalam mencegah dan mengobati alergi terutama bagi orang yang aktif berolahraga.

"Yang pertama adalah mengenali berbagai bahan alergen yang berpengaruh pada tubuh kita dan jauhkan bahan alergen tersebut dari Anda atau siapa pun yang menderita alergi terhadap bahan itu," ujar Michael, dilansir ANTARA.

Baca Juga: Pengidap Alergi Ingin Olahraga? Ini Panduan Amannya dari Dokter

Situasi pandemi tidak menyurutkan kebutuhan berolahraga.
ilustrasi olahraga. (Dok. Envato)

Bilamana kontak dengan alergen tak dapat dihindari maka kita harus menyediakan obat anti alergi yang biasanya dipergunakan dan bila gangguan tidak dapat teratasi dengan baik segera menghubungi dokter terdekat, tambah Michael.

Kemudian simpan catatan tentang bahan alergen tersebut di dalam dompet kita berdekatan dengan kartu identitas sehingga dalam keadaan darurat.

"Misalnya di saat kita tidak sadarkan diri, maka petugas medis dapat mengetahui hal-hal apa saja yang tidak boleh diberikan," tambahnya Michael.

Ia menjelaskan bahwa alergi itu disebabkan oleh bahan alergen yang kontak dengan tubuh kita baik itu melalui kulit, oral, injeksi dan alergen tersebut menyebabkan tubuh memutuskan untuk membentuk anti terhadap alergen tersebut.

"Akibatnya akan tercetuslah proses peradangan yang dapat bermanisfestasi dalam bentuk kemerahan pada kulit, bengkak, gatal, sakit, sesak dan pada beberapa kasus akan menimbulkan efek lepuh pada kulit," jelas Michael dilansir ANTARA.

Baca Juga: Profil Terry Putri: Berkarier 25 Tahun, Harta Raib Digondol Maling

Michael menambahkan bila pembengkakan tersebut terjadi pada mukosa saluran pernafasan dapat menyebabkan sesak akibat penyempitan dari jalan nafas yang bila tidak tertangani dengan tepat dapat berpotensi menimbulkan kematian. Bila terjadi lepuh pada kulit telapak kaki tentunya dapat menggangu aktivitas latihan olahraga.

Komentar