alexametrics

Awas! Kecanduan Pornografi Merusak Otak Layaknya Kecelakaan Mobil

Arendya Nariswari | Fita Nofiana
Awas! Kecanduan Pornografi Merusak Otak Layaknya Kecelakaan Mobil
Ilustrasi lelaki sedang nonton film biru atau film dewasa, pornografi. (Shutterstock)

Kerusakan otak akibat kecanduan pornografi disebut setara dengan kerusakan yang disebabkan kecelakaan mobil.

Suara.com - Survei baru dari Amerika Serikat menunjukkan bahwa remaja usia 16 hingga 17 tahun mulai bisa mengakses pornografi. Hal ini tentu meresahkan karena jika sampai kecanduan, pornografi bisa memicu kerusakan otak.

Laman resmi RSUP Dr. Sardjito bahkan menyatakan bahwa bahwa efek pornografi pada otak setara dengan kecelakaan.

"Pornografi bukan hanya merusak otak dewasa tetapi juga otak anak. Kerusakan otak tersebut sama dengan kerusakan otak pada orang yang mengalami kecelakaan mobil dengan kecepatan sangat tinggi," catat portal rumah sakit tersebut.

Kerusakan otak akibat pornografi merupakan keruskan Pre Frontal Korteks (PFC). Pada bagian otak ini memiliki fungsi penting karena menjadi bagian yang membedakan manusia dengan binatang. Bagian otak ini berfungsi untuk menata emosi, memusatkan konsentrasi, memahami dan membedakan benar dan salah, mengendalikan diri, berfikir kritis, berfikir dan berencana masa depan, membentuk kepribadian, dan berperilaku sosial.

Baca Juga: Apakah Kecanduan Pornografi Masuk Dalam Gangguan Mental? Ini Faktanya

Ilustrasi konten pornografi. (Shutterstock)
Ilustrasi konten pornografi. (Shutterstock)

"Awalnya saat melihat pornografi, reaksi yang ditimbulkan adalah perasaan jijik, hal ini terjadi karena manusia mempunyai sistem limbik, sistem ini pula yang mengeluarkan hormon dopamin untuk menenangkan otak, tetapi dopamin juga akan memberi rasa senang, bahagia sekaligus ketagihan," catat pihak RSUP Dr. Sardjito.

"Dopamin mengalir ke arah PFC, PFC menjadi tidak aktif karena terendam dopamin. Karena terus dibanjiri dopamin, PFC akan semakin mengkerut dan mengecil dan lama-lama menjadi tidak aktif akibanya fungsi dari bagian otak ini semakin tidak aktif," imbuh mereka.

Tak hanya merusak otak, pornografi juga bisa memicu masalah seksual yakni disfungsi ereksi. Menonton film porno telah diidentifikasi sebagai masalah yang menyebabkan disfungsi ereksi. Sebuah penelitian pada 2017 menemukan bahwa hal itu menyebabkan pria menjadi tidak tertarik dalam berhubungan seks.

Komentar