alexametrics

Sering Hubungan Seks Tanpa Kondom? Sperma Ternyata Bisa Tahan Lama di Vagina

Bimo Aria Fundrika
Sering Hubungan Seks Tanpa Kondom? Sperma Ternyata Bisa Tahan Lama di Vagina
Ilustrasi sperma. (Shutterstock)

Artinya jika melakukan hubungan seks tanpa kondom, bahkan setelah buang air kecil atau membersihkan vagina, ada kemungkinan besar untuk hamil.

Suara.com - Jika berpikir buang air kecil setelah berhubungan seks adalah hal sederhana yang bisa membersihkan seperma, fakta sebenarnya akan membuat banyak orang terkejut.

Dilansir dari Healthshots, ternyat Ternyata sperma bisa bertahan lama, mencari tempat di vagina Anda.

Artinya jika melakukan hubungan seks tanpa kondom, bahkan setelah buang air kecil atau membersihkan vagina, ada kemungkinan besar untuk hamil.

Menurut Dr Ila Gupta, konsultan senior spesialis IVF dan direktur klinis Klinik Kesuburan, Delhi, dalam kasus kehamilan alami, seseorang harus memiliki parameter air mani yang normal. Jutaan sperma dibutuhkan untuk membuahi satu sel telur.

Baca Juga: Tak Perlu Khawatir, 4 Tips Aman Bercinta bagi Penderita Endometriosis

Ilustrasi sperma (Shutterstock).
Ilustrasi sperma (Shutterstock).

Kedengarannya seperti sosok yang menakutkan, tetapi kemungkinan Anda hamil bergantung pada: Morfologi Motilitas jumlah dan Volume

Jika salah satu dari parameter ini kacau, itu membuat konsepsi alami menjadi sulit. Saat itulah seorang memerlukan saran dari spesialis kesuburan untuk mengetahui semua alasan dan pengobatan untuk jumlah dan motilitas sperma yang rendah.

Sperma dapat bertahan hidup di luar tubuh, hanya selama 20-30 menit. Di lingkungan yang panas, kelangsungan hidup sperma hanya beberapa detik hingga menit.

Setelah ejakulasi, sperma bertahan selama sekitar tiga sampai lima hari di saluran kelamin wanita. Sekresi dari saluran genital memberikan nutrisi pada sperma.

Dari air mani yang diejakulasi di vagina, sperma yang bergerak secara progresif berenang melalui sekresi serviks ke rahim, dan kemudian ke saluran tuba untuk membuahi sel telur.

Baca Juga: Tolak Berhubungan Seks Jelang Sahur, Suami Marah Lalu Tusuk Leher Istri

“Jadi persentase sperma motil maju cepat penting untuk membuahi sel telur. Untuk mencapai kehamilan, sperma harus ada di saluran genital saat ovulasi, karena kehidupan sel telur sangat singkat (beberapa jam) dibandingkan dengan sperma, ”kata Dr Gupta.

Komentar