alexametrics

Lagi, WHO Tegaskan Virus Corona Penyebab Covid-19 Bukan Buatan Manusia

M. Reza Sulaiman
Lagi, WHO Tegaskan Virus Corona Penyebab Covid-19 Bukan Buatan Manusia
Ilustrasi virus corona (Pixabay/mohamed_hassan)

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kembali menegaskan asal usul virus Corona yang menyebabkan pandemi Covid-19 di seluruh dunia. Apa katanya?

Suara.com - Asal usul virus Corona masih menjadi topik pembahasan ilmuwan di seluruh dunia. Meski begitu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kembali menegaskan kaitan virus penyebab Covid-19 bukan buatan manusia.

Dilansir ANTARA, ahli virologi Rusia sekaligus pakar WHO, Dmitry Lvov, menyebut kekhawatiran tentang Covid-19 adalah buatan mausia tidak memiliki dasar ilmiah apapun.

"Virus corona mulanya berkaitan dengan kelelawar. Seseorang dapat terinfeksi baik di ruangan di mana kelelawar menginap semalaman atau di gua tempat kelelawar biasanya hidup berkerumun," katanya.

Sekitar 150 virus telah ditularkan dari hewan ke manusia selama penjinakkan hewan liar, kata Lvov kepada salah satu program TV Rusia pekan lalu.

Baca Juga: Ini 10 Nama Baru Varian Virus Corona yang Jadi Perhatian WHO

"Seseorang bisa saja mengonsumsi daging dari hewan yang mempunyai hubungan ekologis dengan kelelawar, sehingga menjadi sumber utama infeksi", lanjutnya.

Dugaan tentang virus Corona merupakan buatan manusia berasal dari adanya laboratorium virologi di kota Wuhan, China, tempat pertama kali COvid-19 ditemukan.

Institut Virologi Wuhan (WIV) adalah fasilitas penelitian dengan keamanan tinggi yang mempelajari patogen di alam yang berpotensi menginfeksi manusia dengan penyakit baru yang mematikan dan eksotis.

Laboratorium itu telah melakukan pekerjaan ekstensif pada virus yang dibawa kelelawar sejak wabah internasional SARS-CoV-1 2002, yang dimulai di China, menewaskan 774 orang di seluruh dunia. Pencarian asal-usulnya menyebabkan beberapa tahun kemudian ditemukannya virus mirip SARS di gua kelelawar China barat daya.

Institut tersebut mengumpulkan materi genetik dari satwa liar untuk percobaan di laboratorium Wuhan. Para peneliti bereksperimen dengan virus hidup pada hewan untuk mengukur kerentanan manusia.

Baca Juga: Bisa Munculkan Stigma, WHO Ubah Nama Varian Baru Virus Corona

Untuk mengurangi risiko patogen lolos secara tidak sengaja, fasilitas tersebut seharusnya menerapkan protokol keselamatan yang ketat, seperti pakaian pelindung dan penyaringan udara super. Tetapi bahkan tindakan yang paling ketat pun tidak dapat menghilangkan risiko semacam itu.

Komentar