alexametrics

500 Perawat Profesional Indonesia Siap Diterbangkan ke Sejumlah Negara

Bimo Aria Fundrika | Dinda Rachmawati
500 Perawat Profesional Indonesia Siap Diterbangkan ke Sejumlah Negara
ilustrasi perawat [shutterstock]

500 orang perawat profesional Indonesia secara bergelombang sampai dengan Desember 2021 untuk memenuhi permintaan dari National Ambulance UAE

Suara.com - Tingginya kebutuhan tenaga kerja kesehatan di berbagai negara di dunia saat ini menjadi peluang baru bagi generasi muda Indonesia yang berminat dan mampu bersaing untuk menggapai kesempatan tersebut. 

Kabar baiknya, Indonesia sendiri memiliki kualitas perewat yang punya kompetensi untuk bisa bersaing di luar negeri. Salah satunya, seperti 30 orang perawat yang diterbangkan ke sejumah negara. 

Penempatan 30 orang perawat yang akan bekerja terbagi menjadi 11 orang di National Ambulance, United Arab Emirates, 8 orang bekerja di Aamer Health Care Center, United Arab Emirates, serta 11 orang ke Alorf Hospital, Kuwait. Perawat itu sendiri berasal dari Binawan Group. 

Duta Besar Republik Indonesia untuk United Arab Emirates Husin Bagis menyatakan, seluruh perawat yang didelegasikan tadi menjadi bagian dari target untuk mengirimkan 1.000 tenaga kerja kesehatan Indonesia pada 2021-2022. 

Baca Juga: Nasib Nakes RSU Permata Bunda, Gaji Tersendat, Iuran BPJS Tak Dibayar

Ilustrasi perawat. (Shutterstock)

"Untuk mencapai target ini, penting bagi pemerintah untuk berkolaborasi dengan pihak swasta, seperti Binawan. Keberangkatan para tenaga perawat ini menunjukan bahwa tenaga kerja migran Indonesia, terutama para perawat, telah memiliki kualitas yang layak untuk berkompetisi dengan perawat dari negara lain," jelasnya dalam Acara pemberangkatan diselenggarakan di Aula Kampus Universitas Binawan baru-baru ini, berdasarkan siaran pers yang Suara.com terima.

Tahun ini kata Deputy Chairman Binawan Group Ir. Said Saleh Alwaini, mengatakan bahwa pihaknya akan memberangkatkan 500 orang perawat profesional Indonesia secara bergelombang sampai dengan Desember 2021 untuk memenuhi permintaan dari National Ambulance UAE dan berbagai rumah sakit di United Arab Emirates, Kuwait, Qatar dan Saudi Arabia. 

Ia menjelaskan bahwa ini merupakan bagian dari program jangka panjang hingga  2025 untuk menempatkan 22.000 orang tenaga kesehatan Indonesia di Timur Tengah, Jepang, Singapura, Jerman, Kanada, Amerika Serikat, Australia dan New Zealand. 

"Keberhasilan program ini diharapkan akan menjadi sumber devisa bagi negara sebesar Rp 5.7 Triliun per tahun untuk membantu pembangunan daerah dan peningkatan kesejahteraan Tenaga Kesehatan dan keluarganya, serta berkontribusi dalam capacity building mutu pelayanan kesehatan di Indonesia," pungkasnya.

Untuk dapat diterima bekerja di luar negeri, lanjut Said, para perawat Indonesia yang berminat harus mengikuti persiapan berupa kursus bahasa asing, matrikulasi kompetensi keperawatan, pelatihan berbagai spesialisasi khusus sesuai standarisasi yang dipersyaratkan oleh lembaga pelayanan kesehatan di luar negeri. 

Baca Juga: RS Belum Jalankan Standar WHO, 189 Nakes di Kudus Positif Covid-19

Disamping berbagai pelatihan tersebut para perawat diwajibkan mengikuti tes International Prometric, terkait hal ini Binawan juga menyelenggarakan persiapan untuk menghadapi tes tersebut. 

Komentar