alexametrics

Pemerintah Diminta Transparan Ungkap Hasil Kematian Trio Usai Vaksin AstraZeneca

Bimo Aria Fundrika | Dini Afrianti Efendi
Pemerintah Diminta Transparan Ungkap Hasil Kematian Trio Usai Vaksin AstraZeneca
Ilustrasi vaksin AstraZeneca. (Dok : Istimewa)

, Trio Sabbis Fathun Vickih meninggal satu hari setelah ia mengikuti vaksinasi massal di Gelora Bung Karno 5 Mei 2021 lalu.

Suara.com - Sabbihis Fathun Vickih, meminta pemerintah dan Komnas KIPI untuk segera mengumumkan hasil autopsi yang telah dilakukan terhadap adiknya, Trio Fauqi Virdaus.

Seperti ramai diberitakan sebelumnya, Trio Fauqi Virdaus meninggal satu hari setelah ia mengikuti vaksinasi massal di Gelora Bung Karno 5 Mei 2021 lalu. Ia sebelumnya sempat diberi vaksin AstraZeneca.

Namun, hingga kini baik pemerintah dan Komnas KIPI juga masih belum mengumumkan hasil autopsi tentang penyebab kematian dari Trio ke publik.

Usai autopsi dilakukan, lanjut Vickih, pihak Komnas KIPI menjanjikan bahwa hasil akan disampaikan dalam satu hingga dua minggu kepada keluarga.

Baca Juga: Kisah Indra Rudiansyah, Anak Bangsa yang Ikut Mengembangkan Vaksin Covid-19 AstraZeneca

"Kita tunggu ternyata hasil tidak keluar akhirnya saya kritik dengan video di Youtube tanggal 20 Juni 2021, dan baru dapat respon tanggal 21 Juni 2021," kata Vickih.

Ilustrasi vaksin Covid-19 (Unsplash.com/@3dparadise).
Ilustrasi vaksin Covid-19 (Unsplash.com/@3dparadise).

Menurut Vickih, Komnas KIPI kala itu menyebut bahwa hasil autopsi telah rampung, dan akan segera disampaikan ke keluarga. Namun, lagi-lagi keluarga mesti menunggu selama satu bulan.

Hingga baru pada tanggal 27 Juli 2021 digelar zoom meeting untuk menyampaikan hasil autopsi tersebut. Namun, lanjut Vickih, pihak kelurga diminta consent yang salah satu poinnya bahwa keluarga dilarang untuk memberikan informasi kepada pihak mana pun sebelum ada penjelasan resmi dari Dinas Kesehatan DKI Jakarta atau Komnas KIPI.

Tapi, hingga 30 Juli 2021, masih belum ada pengumuman dari Komnas KIPI, dan juga otoritas terkait, seperti Kementerian Kesehatan maupun Dinas Kesehatan DKI Jakarta.

Inilah yang kemudian membuat Vickih akhirnya mengungkap hasil autopsi ke media sosial. Dalam unggahannya, Vickih menyebut bahwa dari hasil autopsi sang adik tidak ditemukan komorbid. Sehingga keluarga menduga bahwa penyebab meninggalnya Trio karena vaksin yang ia terima

Baca Juga: DPR Desak Pemerintah Percepat Vaksin Covid-19 hingga ke Kampung dan Pedalaman

"Bahwa tidak ditemukan komorbid dan penyakit lain, hanya ada flek hitam, yang tidak berkaitan dengan kematian, karena hasilnya tidak ada komorbid, dan tidak ada kematian, berarti meninggalnya pemicunya vaksinasi astrazeneca," kata Vickih saat dihubungi Suara.com.

Komentar