alexametrics

CDC: Varian Delta Menular Semudah Cacar, Orang Divaksin Masih Bisa Kena Covid-19

Cesar Uji Tawakal | Fita Nofiana
CDC: Varian Delta Menular Semudah Cacar, Orang Divaksin Masih Bisa Kena Covid-19
Ilustrasi Covid-19 di Amerika Serikat [Foto: New York Time]

Dokumen internal pemerintah Amerika menjabarkan bagaimana varian delta lebih menular.

Suara.com - Sebuah dokumen internal pemerintah Amerika Serikat (AS) terbaru mengklaim bahwa varian delta tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada varian virus corona sebelumnya. Covid-19 varian delta juga disebut menyebar semudah cacar air.

Dokumen yang diberikan pada pejabat dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), mengungkapkan bahwa CDC harus mengubah imbauan publik untuk menekankan vaksinasi sebagai pertahanan terbaik terhadap varian yang sangat menular.

Dokumen ini mengutip kombinasi dari data yang baru-baru ini diperoleh dan tidak dipublikasikan dari investigasi wabah dan studi luar yang menunjukkan bahwa individu yang divaksinasi yang terinfeksi varian delta mungkin dapat menularkan virus semudah mereka yang tidak divaksinasi.

Orang yang divaksinasi yang terinfeksi varian delta memiliki viral load (beban virus) yang mirip dengan mereka yang tidak divaksinasi.

Baca Juga: Lengkap! Cara Meningkatkan Saturasi Oksigen Pasien Covid-19

"Saya selesai membacanya secara signifikan dan lebih prihatin," kata Robert Wachter, ketua departemen kedokteran di University of California, San Francisco.

Ilmuwan CDC sangat khawatir sehingga badan tersebut mengubah pedoman penggunaan masker untuk orang yang divaksinasi.

Varian Delta (Envato)
Varian Delta (Envato)


Beberapa data menunjukkan ada risiko yang lebih tinggi di antara lansia untuk rawat inap dan kematian, terlepas dari status vaksinasi.

Bukti lain memperkirakan ada 35.000 infeksi bergejala per minggu di antara 162 juta orang Amerika yang divaksinasi.

"Meskipun jarang, kami percaya bahwa pada tingkat individu, orang yang divaksinasi dapat menyebarkan virus, itulah sebabnya kami memperbarui rekomendasi kami," pejabat kesehatan federal, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kepada Post. 

Baca Juga: DPRD Lampung: Semua Harus Turun Tangan Bantu Masyarakat Terdampak Covid-19

Dokumen tersebut juga mencakup data CDC yang menunjukkan bahwa vaksin tidak seefektif pada pasien dengan gangguan kekebalan dan pada lansia. Kondisi ini meningkatkan kemungkinan bahwa mereka yang rentan akan membutuhkan dosis booster (dosis ketiga).

Komentar