alexametrics

Begadang Picu Masalah Kesehatan, Menggantinya dengan Tidur Siang Tak Membantu

Cesar Uji Tawakal | Fita Nofiana
Begadang Picu Masalah Kesehatan, Menggantinya dengan Tidur Siang Tak Membantu
Ilustrasi Tidur Siang (freepik)

Studi sebut bahwa tidur siang tak akan mengganti efek dari kurang tidur di malam hari.

Suara.com - Tidur siang tidak akan mengembalikan malam tanpa tidur. Hal ini dinyatakan dalam studi terbaru dari Laboratorium Tidur dan Pembelajaran Universitas Negeri Michigan.

“Kami tertarik untuk memahami defisit kognitif yang terkait dengan kurang tidur. Dalam penelitian ini, kami ingin tahu apakah tidur siang singkat selama periode kekurangan akan mengurangi defisit ini,” kata Kimberly Fenn, profesor MSU, seperti yang dikutip dari Healthshots

“Kami menemukan bahwa tidur siang singkat selama 30 atau 60 menit tidak menunjukkan efek yang terukur,” imbuhnya. 

Melansir dari Healthshots, atudi ini diterbitkan dalam jurnal Sleep. Ini  merupakan salah satu penelitian yang pertama mengukur efektivitas tidur siang yang lebih pendek.

Baca Juga: Mengandung Flavonoid, Ini Daftar Makanan yang Dapat Mencegah Penurunan Kognitif

"Sementara tidur siang singkat tidak menunjukkan efek terukur untuk menghilangkan efek kurang tidur, kami menemukan bahwa jumlah tidur gelombang lambat yang diperoleh peserta selama tidur siang terkait dengan penurunan gangguan yang terkait dengan kurang tidur," kata Fenn.

Ilustrasi tidur. (Stocksy)
Ilustrasi tidur. (Stocksy)


Tidur gelombang lambat atau SWS adalah tahap tidur terdalam dan paling restoratif. Ini ditandai dengan amplitudo tinggi, gelombang otak frekuensi rendah dan merupakan tahap tidur saat tubuh Anda paling rileks, otot-otot Anda rileks, dan detak jantung serta pernapasan Anda paling lambat.

"Kelompok yang melek semalaman dan tidur siang pendek masih menderita efek kurang tidur dan membuat lebih banyak kesalahan secara signifikan pada tugas-tugas daripada rekan-rekan mereka yang pulang ke rumah dan mendapatkan tidur malam penuh," kata Fenn. 

“Namun, setiap peningkatan 10 menit dalam SWS mengurangi kesalahan setelah interupsi sekitar 4 persen,” imbuhnya.

Baca Juga: Baik untuk Kesehatan, Ini Jam Tidur Siang yang Paling Efektif

Komentar