alexametrics

Survei: 30 Persen Orang Indonesia Pernah Melewati Sehari Penuh Tanpa Sikat Gigi

Vania Rossa | Dinda Rachmawati
Survei: 30 Persen Orang Indonesia Pernah Melewati Sehari Penuh Tanpa Sikat Gigi
Ilustrasi sikat gigi. (Sumber: Shutterstock)

Salah satupenyebabnya karena berkurangnya interaksi tatap muka.

Suara.com - Tantangan permasalahan gigi dan mulut sangat terasa ketika pandemi melanda. Survei global Pepsodent menunjukkan bahwa 30 persen responden di Indonesia mengaku pernah melewati sehari penuh tanpa sikat gigi. Umumnya ini disebabkan karena rasa malas (46 persen), yang salah satunya karena berkurangnya interaksi tatap muka. Akibatnya, permasalahan gigi dan mulut kian meningkat, seperti kemunculan gigi berlubang baru pada 25 persen responden Indonesia.

Permasalahan gigi dan mulut juga menjadi perhatian pihak Pemerintah. Dalam sambutannya, Menteri Kesehatan Republik Indonesia Budi Gunadi Sadikin menyatakan, pandemi Covid-19 berdampak pada menurunnya pemanfaatan layanan kesehatan gigi dan mulut oleh masyarakat.

"Hal ini tentunya dapat menjadi tantangan bagi kita dalam mewujudkan Indonesia bebas karies tahun 2030. Di tengah belum meratanya SDM kesehatan gigi dan mulut di Indonesia," jelas dia dalam jumpa pers Bulan Kesehatan Gigi Nasional (BKGN) 2021 bersama Pepsodent, Kamis (23/9/2021)

Melihat fakta di atas, edukasi konsisten masih sangat dibutuhkan. Layanan kesehatan gigi dan mulut berbasis digital merupakan alternatif tepat untuk menjangkau masyarakat luas.

Baca Juga: Pasangan Tidak Menjaga Kebersihan Gigi? Berciuman Bisa Sebabkan Masalah

Untuk itu, BKGN 2021 kembali mengoptimalkan layanan teledentistry nasional “Tanya Dokter Gigi by Pepsodent” melalui official WhatsApp Tanya Pepsodent di 0878-8876-8880 selama November – Desember, melibatkan dokter gigi dari 28 Fakultas Kedokteran Gigi dan 50 PDGI cabang.

Hingga saat ini, BKGN telah memberi manfaat kepada lebih dari 500 ribu masyarakat Indonesia, melibatkan 135 PDGI Cabang dan 26 Fakultas Kedokteran Gigi, dan lebih dari 17.000 dokter gigi dan mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi.

Layanan teledentistry nasional di BKGN 2021 kata Ketua Umum Pengurus Besar PDGI Sri Hananto Seno, kini dilengkapi dengan fitur video call sehingga masyarakat dapat berkonsultasi secara aman, nyaman, dan akurat.

"Jika dibutuhkan penanganan lebih lanjut, jangan ragu berkunjung ke dokter gigi karena Kemenkes RI bersama PDGI telah menerapkan petunjuk teknis ‘Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama pada Masa Adaptasi Kebiasaan Baru’ secara merata," ungkapnya.

Pelaksanaan BKGN 2021 menjadi awal dari kampanye terbaru Pepsodent: Yuk #SikatGigiSekarang untuk #SenyumIndonesia, yang diwujudkan lewat tiga pilar IDE, yaitu Inovasi produk, Dukungan pelayanan kesehatan gigi dan mulut, serta Edukasi secara berkelanjutan.

Baca Juga: Dokter Sarankan Tak Langsung Pakai Obat Kumur Usai Sikat Gigi, Mengapa?

“Percaya bahwa setiap senyuman begitu berarti, Pepsodent mengajak masyarakat memulai gerakan ‘Yuk #SikatGigiSekarang untuk #SenyumIndonesia’ melalui platform digital. Mari berpartisipasi dan manfaatkan seluruh layanan serta edukasi persembahan BKGN 2021," tutup drg. Ratu Mirah Afifah, Head of Sustainable Living Beauty and Personal Care and Home Care, Unilever Indonesia Foundation.

Komentar