alexametrics

Hasil Riset Ungkap bahwa Olahraga Bisa Menjadi Terapi Tambahan Sleep Apnea

Cesar Uji Tawakal | Fita Nofiana
Hasil Riset Ungkap bahwa Olahraga Bisa Menjadi Terapi Tambahan Sleep Apnea
Ilustrasi peregangan. (Shutterstock)

Penelitian menunjukkan bahwa olahraga bisa menjadi terapi tambahan untuk sleep apnea.

Suara.com - Olahraga dapat membantu mengurangi gejala gangguan tidur. Hal ini yang juga bisa meningkatkan fungsi otak. 

Melansir dari Medical Xpress, olahraga bisa menjadi pengobatan tambahan yang berguna untuk orang-orang dengan apnea tidur obstruktif sedang hingga berat.

Kondisi ini ditandai dengan mendengkur keras dan pernapasan terganggu serta dyang apat meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan penurunan kognitif. 

Apnea tidur biasanya diobati dengan continuous positive airway pressure atau CPAP. 

Baca Juga: Jauhari Johan Bagikan Tips Ikut Serta Kompetisi Olahraga Virtual, Baca Baik-baik Ya!

"Olahraga tampaknya menjadi pengobatan non-farmakologis yang menarik dan bisa menjadi [terapi]  tambahan," kata pemimpin peneliti Linda Massako Ueno-Pardi, seorang profesor di Sekolah Seni, Sains dan Humaniora di Universitas São Paulo di Brasil.

Menurut pernyataan ilmiah oleh American Heart Association yang diterbitkan pada bulan Juni, antara 40 persen hingga 80 persen orang dengan penyakit kardiovaskular mengalami sleep apnea.

Kondisi ini sering dikaitkan dengan obesitas, yang dapat mempersempit jalan napas di bagian belakang tenggorokan, sehingga lebih sulit bernapas saat berbaring. 

Ilustrasi Tidur Lampu Dimatikan (pexels)
Ilustrasi Tidur Lampu Dimatikan (pexels)


Merokok, riwayat keluarga, hidung tersumbat, tidur terlentang, minum alkohol, memiliki leher yang lebih tebal atau tenggorokan yang sempit dan beberapa kelainan hormon juga dapat menyebabkan kondisi tersebut. Beberapa kondisi medis, seperti diabetes tipe 2, juga meningkatkan risiko sleep apnea.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan orang dengan sleep apnea mengalami penurunan metabolisme glukosa otak atau kemampuan otak. Hal ini dapat mengganggu fungsi kognitif.

Baca Juga: Bukan Cuma Fisik, Anak Yang Aktif Olahraga Ternyata Juga Kurangi Risiko Gangguan Jiwa

Temuan ini dilaporkan minggu pada konferensi virtual AHA's Hypertension Scientific Sessions, dianggap sebagai pendahuluan sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

"Penelitian ini membuat kasus yang bagus mengapa olahraga harus ditambahkan ke strategi pengobatan untuk sleep apnea," kata Michael Grandner, direktur Sleep and Health Research Program dan profesor psikiatri di University of Arizona College of Medicine di Tucson. Dia tidak terlibat dalam penelitian.

"Mesin CPAP tidak banyak membantu mengatasi obesitas, penyebab terbesar apnea tidur obstruktif. Olahraga mungkin efektif dalam mengurangi kelebihan lemak di sekitar saluran udara yang mempersulit orang untuk bernapas di malam hari, yang menyebabkan apnea tidur," imbuhnya. 

Komentar