alexametrics

Gejala Kekurangan Vitamin D, Waspadai Sensasi Kesemutan pada Kaki dan Tangan!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Gejala Kekurangan Vitamin D, Waspadai Sensasi Kesemutan pada Kaki dan Tangan!
Ilustrasi tangan (pixabay.com/JacksonDavid)

Sensasi kesemutan pada kaki dan tangan bisa menjadi tanda tubuh kekurangan vitamin D.

Suara.com - Vitamin D adalah senyawa larut dalam lemak yang diproduksi dalam tubuh melalui paparan sinar matahari. Kurangnya jumlah vitamin D dalam tubuh bisa melemahkan kekebalan.

Tetapi, kurangnya vitamin D dalam tubuh yang terus diabaikan bisa menyebabkan ketidaknyamanan. Sensai tidak nyaman di tangan dan kaki bisa menandakan tubuh kekurangan vitamin D.

Kekurangan vitamin D dalam tubuh ini bisa menyebabkan kesemutan, yang juga dikenal sebagai paresthesia. Kondisi ini biasanya berupa sensasi terbakar atau tertusuk yang tidak normal di lengan, tangan, pergelangan kaki dan kaki.

Kekurangan vitamin D juga berkaitan dengan angka, hilangnya perasaan dan nyeri pada lengan serta kaki.

Baca Juga: Peneliti: Tidak Vaksinasi Tingkatkan Risiko Infeksi Ulang Virus Corona Covid-19

"Kekurangan vitamin D bisa menyebabkan kelainan bentuk tulang, seperti rakhitis pada anak-anak dan nyeri tulang yang disebabkan oleh osteomalacia pada orang dewasa," kata NHS dikutip dari Express.

Ilustrasi Vitamin D (freepik)
Ilustrasi Vitamin D (freepik)

Terlebih, vitamin D membantu tubuh menyerap jumlah fosfat dan kalsium yang tepat, keduanya sangat penting untuk membangun dan memperbaiki tulang.

Steve Jones, profesor emeritus genetika manusia di University College London (UCL), mengatakan vitamin D mengambil bagian dalam reaksi biokimia tubuh, tidak hanya mengisi celah beberapa jalur dalam tubuh seperti vitamin lainnya,

"Vitamin D mengontrol banyak fungsi tubuh, dari paru-paru ke jantung dan otak. Karena itu, asupan vitamin D sangat penting," kata Steve.

Anda bisa mendapatkan asupan vitamin D secara alami melalui paparan sinar matahari. Tapi, Anda mungkin akan kekurangan asupan vitamin D selama musim dingin karena paparan sinar matahari yang lebih rendah.

Baca Juga: WHO Bentuk Tim Usut Virus Corona dan Berita Hits Kesehatan Lainnya

Pada bulan-bulan musim dingin, Anda bisa mendapatkan asupan vitamin D dalam makanan, seperti ikan berlemak, daging merah, kuning telur, dan lainnya.

Anda juga bisa mengonsumsi suplemen vitamin D. Tapi, minum suplemen vitamin D yang berlebihan bisa membahayakan kesehatan sehingga beberapa orang mungkin harus menghindarinya.

Komentar