alexametrics

Menkes Budi Gunadi Puji Molnuvirapir, Klaim Cegah Pasien COVID-19 Masuk Rumah Sakit

M. Reza Sulaiman
Menkes Budi Gunadi Puji Molnuvirapir, Klaim Cegah Pasien COVID-19 Masuk Rumah Sakit
Ilustrasi obat Covid-19. (Elements Envanto)

Obat antivirus COVID-19 Molnuvirapir buatan Merck mendapat pujian dari Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin.

Suara.com - Obat antivirus COVID-19 Molnuvirapir buatan Merck mendapat pujian dari Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin.

Ia mengatakan obat antivirus Molnuvirapir dapat mencegah 50 persen kemungkinan seorang penderita COVID-19 masuk rumah sakit.

"Obat ini diberikan ke orang yang saturasinya masih di atas 95 persen, tujuannya mencegah 50 persen dia masuk rumah sakit," kata Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers yang dikutip dari ANTARA.

Budi mengatakan obat tersebut berdosis 2 x 800 mg berjumlah 40 tablet untuk diminum oleh pasien 2 x 4 tablet per hari.

Baca Juga: Cegah Covid-19 Naik saat Nataru, Menkes Budi Pantau Ketat Varian Baru Masuk ke Indonesia

Ilustrasi Molnupiravir. [Handout/Merck & Co,Inc./AFP]
Ilustrasi Molnupiravir. [Handout/Merck & Co,Inc./AFP]

Menurut Budi obat tersebut hanya diperuntukkan bagi pasien COVID-19 bergejala ringan dan tidak dipakai di rumah sakit.

"Strategi obat-obatannya kita sudah diskusi sama Merck kemarin saya ke Amerika untuk Molnuvirapir ini obat untuk orang yang bergejala ringan bukan orang yang sudah masuk rumah sakit," katanya.

Ia mengatakan pemerintah sudah melakukan pendekatan dengan Merck untuk kepentingan pengadaan Molnuvirapir di Indonesia.

Budi bersama pihak terkait juga sudah mendatangi beberapa pabrik farmasi di dunia yang sudah diberikan lisensi oleh Merck untuk membeli Molnuvirapir.

"Diperkirakan mudah-mudahan Desember nanti bisa datang (Molnuvirapir)," katanya.

Baca Juga: Menkes Budi Gunadi Ungkap Biaya yang Dikeluarkan untuk Belanja Vaksin COVID-19, Berapa?

Selain melobi kedatangan obat ke Indonesia, Budi juga sedang berdiskusi dengan Merck terkait tawaran membuka produksi di Indonesia.

Komentar