alexametrics

WHO: Vaksin Covid-19 Hanya 40 Persen Efektif Lawan Virus Corona Varian Delta

Bimo Aria Fundrika
WHO: Vaksin Covid-19 Hanya 40 Persen Efektif Lawan Virus Corona Varian Delta
Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]

Vaksin menyelamatkan nyawa tetapi tidak sepenuhnya mencegah penularan.

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia, belum lama ini mengungkapkan bahwa vaksin Covid-19 mengurangi penularan varian Delta yang dominan sekitar 40 persen.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan banyak orang yang divaksinasi salah mengira bahwa dengan disuntik itu berarti mereka tidak perlu lagi mengambil tindakan pencegahan lainnya.

Orang yang diimunisasi penuh harus mengikuti langkah-langkah untuk menghindari tertular virus dan menularkannya.

"Kami prihatin dengan rasa aman palsu bahwa vaksin telah mengakhiri pandemi dan orang-orang yang divaksinasi tidak perlu mengambil tindakan pencegahan lainnya," kata Tedros seperti dilansir dari Healthshots.

Baca Juga: Varian Omicron Berbeda dengan Delta, Ini 7 Gejalanya!

“Vaksin menyelamatkan nyawa tetapi tidak sepenuhnya mencegah penularan.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

“Data menunjukkan bahwa sebelum kedatangan varian Delta, vaksin mengurangi penularan sekitar 60 persen. Dengan Delta, itu turun menjadi sekitar 40 persen.”

Varian Delta yang lebih menular sekarang sangat dominan di seluruh dunia, memiliki semua kecuali strain lain yang bersaing.

“Jika Anda divaksinasi, Anda memiliki risiko penyakit parah dan kematian yang jauh lebih rendah, tetapi Anda masih berisiko terinfeksi dan menulari orang lain,” kata Tedros.

“Kami tidak dapat mengatakan ini dengan cukup jelas: bahkan jika Anda telah divaksinasi, terus lakukan tindakan pencegahan untuk mencegah diri Anda sendiri terinfeksi, dan menginfeksi orang lain yang dapat meninggal.”

Baca Juga: Omicron Lebih Menular, Kemenkes Minta Vaksin Covid-19 Dipercepat

Itu berarti mengenakan masker, menjaga jarak, menghindari keramaian dan bertemu orang lain di luar atau hanya di ruang dalam ruangan yang berventilasi baik, katanya.

Komentar