facebook

Jangan Menindik Telinga Anak Sejak Bayi, Ini 5 Risikonya yang Mengancam!

Arendya Nariswari | Shevinna Putti Anggraeni
Jangan Menindik Telinga Anak Sejak Bayi, Ini 5 Risikonya yang Mengancam!
Ilustrasi bayi perempuan, telinga bayi. (Pixabay)

Banyak orangtua menindik telinga anaknya sejak bayi karena berbagai alasan, tetapi itu bukan pilihan terbaik.

Suara.com - Kebanyakan ibu akan segera menindik teinga anaknya perempuan ketika masih bayi. Hal ini dilakukan karena berbagai alasan, seperti agar anak terlihat perempuan dengan memakai anting-anting sejak dini,

Faktanya, menindik telinga anak sejak bayi justru bukan pilihan terbaik. Menurut Sains, orangtua lebih baik menindik telinga anaknya setelah usia tertentu.

Berikut ini dilansir dari Bright Side, beberapa dampak menindik telinga anak perempuan sejak bayi.

1. Meningkatkan peluang infeksi

Baca Juga: Ardhito Pramono Jalani Rehabilitasi Narkoba Selama 6 Bulan, Ini Tahapan Penting yang Akan Dilalui

Menindik telinga anak menggunakan jarum justruk akan membuka peluang infeksi masuk ke dalam tubuh bayi. Terlepas dari tindakan pencegahan yang dilakukan atau dengan siapa Anda melakukannya, perlu dipahami bahwa bayi memiliki sistem kekebalan yang masih lemah dan berkembang.

Jika Anda sudah menindik telinganya, perhatikan tanda-tanda bengkak, gatal dan kemerahan yang dialami bayi Anda. Karena, itu bisa menjadi tanda bahwa telinga mereka telah terinfeksi.

telinga bayi (Shutterstock)
telinga bayi (Shutterstock)

2. Biarkan anak menentukannya sendiri ketika sudah besar

Ada baiknya orangtua membiarkan anaknya hendak menindik telinga atau tidak ketika sudah dewasa kelak. Hal ini akan membantu mereka untuk berhati-hati dengan risikonya.

Misalnya, Anda dapat menuliskan daftar hal-hal yang perlu dilakukan anak Anda untuk menjaga kesehatan telinganya. Cara ini termasuk mencuci mata mereka dengan sabun lembut dua kali sehari dan membersihkan anting telinga mereka dengan alkohol gosok dan hidrogen peroksida.

Baca Juga: 4 Manfaat Kedelai untuk Kesehatan Tubuh, Dipercaya Bisa Menurunkan Berat Badan

3. Kulit bayi lebih sensitif

Menindik telinga juga meninggalkan rasa tidak nyaman selama beberapa hari. Kebanyakan profesional medis menggunakan krim mati rasa 15 menit sebelum tindik telinga, guna membantu mengurangi rasa sakit.

Krim mati rasa ini biasanya mengandung lidokain, yang merupakan obat bius untuk membantu menyebabkan hilangnya rasa pada kulit.

Hal lain yang dapat Anda lakukan adalah membungkus es batu dengan serbet dan memijatnya di sekitar daun telinga. Hal ini bisa mencegah sensitivitas ujung saraf dan mengurangi rasa sakit.

4. Memicu reaksi alergi

Alergi nikel cukup umum pada anak-anak dengan kulit yang sensitif, terutama bagian telinga. Anda perlu tahu bahwa kebanyakan perhiasan mengandung jejak nikel.

Perhiasan berlapis perak sering kali aman dan dirawat dengan hati-hati untuk membantu menjaga kesehatan telinga anak Anda.

Anda juga dapat berkonsultasi dengan dokter sebelum menindik telinga anak, guna memastikan kondisinya stabil.

5. Anak-anak lebih tidak leluasa bermain

Menindik telinga anak sejak usia dini juga menggaggu aktivitas fisik mereka sehari-hari. Anting-anting yang lebih besar juga berisiko tersangkut di pakaian atau ditarik oleh anak-anak lain.

Karena itu, lebih baik menunggu anak Anda tumbuh hingga usia tertentu, di mana mereka dapat beristirahat dari olahraga dan aktivitas favoritnya selama beberapa bulan.

Bahkan, anak-anak biasanya disarankan menghindari aktivitas fisik dalam bentuk apapun, terutama dengan anak-anak lain. Kondisi ini bisa meningkatkan risiko infeksi, karena anak-anak sering menyentuh anting telinga mereka dengan tangan yang kotor.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar