facebook

Prilly Latucosina Akui Idap OCD walau Belum Pernah ke Dokter, Publik: Jangan Self Diagnose

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rosiana Chozanah
Prilly Latucosina Akui Idap OCD walau Belum Pernah ke Dokter, Publik: Jangan Self Diagnose
Momen Prilly Latuconsina Liburan di Amerika. (Instagram/prillylatuconsina96)

Ketahui bahaya self diagnose penyakit mental.

Suara.com - Pengakuan Aliando Syarief bahwa dirinya mengidap obsessive compulsive disorder (OCD) sejak 2019 pada Kamis (27/1/2022) lalu, membuat banyak penggemar serta rekan artisnya terkejut, termasuk Prilly Latuconsina.

Jauh sebelum ini, pada 2020 lalu Prilly juga pernah mengaku bahwa dirinya mengidap gangguan mental yang sama dengan Aliando.

"Aku OCD. Misal aku lagi makeup, tiba-tiba kayak, 'Sepatu aku miring, tolong geserin, dong. Kalau enggak, aku enggak tenang', gitu. Ada papaku gini, 'Kamu berhenti dong jadi OCD'," ungkap Prilly, mengutip video yang diunggah akun @lambegosiip.

Meski begitu, aktris 25 tahun ini mengaku belum pernah memeriksakannya ke psikolog atau psikiater untuk didiagnosis.

Baca Juga: Aliando Syarief Akui Idap OCD Ekstrem, Ibunya: Mamah Selalu Bangga Sama Kamu

"Aku, tuh, enggak pernah technically ke dokter, terus dikasih tahu kalo aku OCD, gitu. Aku cuma ngerasa, 'Kayaknya gue OCD'," tutur Prilly dalam tayangan Hot Kiss.

Prilly Latucosina mengaku idap OCD (Instagram)
Prilly Latucosina mengaku idap OCD (Instagram)

Ia menduga dirinya mengidap OCD karena selalu tidak tenang apabila barang-barangnya tidak terorganisir dengan baik. Namun, unggahan tersebut membuat beberapa netizen mengatakan bahwa sebaiknya pemain "My Lecturer My Husband" ini tidak melakukan self diagnose.

"Bukannya mau sok pinter tapi setahu saya OCD itu penyakit dan nggak boleh dibiasain self-diagnose lho, harus atas diagnosa dokter lewat rangkaian tes juga tentunya. Siapa tahu cuma perfeksionis aja, belum sampai OCD. Soalnya itu beda," tutur seorang warganet.

"Ya, nggak bisa self diagnose, dong. Seharusnya better periksa ke ahli kayak gini, tuh. Jangan sampai yang lain ikut-ikutan bilang kena penyakit mental hanya karena menerka-nerka dan googling di internet," imbuh warganet lain.

Bahaya Self Diagnose

Baca Juga: Idap OCD Ekstrem, Aliando Syarief : Gue Depresi Akut Seperti Mati Aja

Self diagnose merupakan proses mendiagnosis atau mengidentifikasi suatu kondisi medis dalam diri sendiri tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Berdasarkan laman Highland and Spring Clinic, self diagnose tidak hanya buruk, tetapi juga bisa berbahaya. Apabila seseorang mengambil kesimpulan atas kondisinya, mereka berisiko menjalani pengobatan yang salah.

Mencapai diagnosis penyakit mental bisa menjadi proses yang kompleks, terutama ketika seseorang menunjukkan gejala yang berhubungan dengan berbagai penyakit mental.

"Ini sangat berbahaya jika Anda menyangkal gejala tersebut," tulis laman tersebut.

Dalam kasus lain, seseorang mungkin berpikir mereka mengalami beberapa gejala yang sesuai dengan suatu penyakit.

Misalnya, orang tersebut mengalami gejala depresi dan bermasalah dengan fokus dan kurang tidur. Kemungkinan mereka akan mengira menderita depresi berat, ADHD, dan gangguan tidur. Padahal, kurang tidur atau depresi dapat menjadi gejala banyak penyakit mental lainnya.

Artinya, orang tersebut dapat memperburuk keadaan dengan mengkhawatirkan hal yang belum pasti. Ia juga berisiko mencoba mengobati kondisi yang mungkin tidak dimilikinya.

Apabila seseorang mengatasi gejala tertentu sambil mengabaikan sumber yang mendasarinya, penyakit mental awal dapat memburuk.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar