facebook

Ingin Tambah Momongan? Dokter Sarankan Ibu Segera Turunkan Berat Badan Pasca Melahirkan

Bimo Aria Fundrika | Lilis Varwati
Ingin Tambah Momongan? Dokter Sarankan Ibu Segera Turunkan Berat Badan Pasca Melahirkan
Ilustrasi hamil (Unsplash.com/ Camylla Battani)

Ia menyarankan, ibu juga perlu lakukan skrining kesehatan. Kontrol kesehatan itu bukan hanya penting dilakukan selama masa kehamilan, tapi juga sebelumnya.

Suara.com - Kehamilan membuat berat badan ibu jadi bertambah. Pada beberapa orang, kenaikan berat badan selama kehamilan bisa sampai mengakibatkan kegemukan.

Dokter obgyn Prof. Dr. dr. Dwiana Ocviyanti, Sp.OG(K)., MPH., mengingatkan, ibu yang alami kegemukan selama kehamilan dan pasca melahirkan perlu segera menurunkan berat badan, terutama jika masih ada rencana untuk menambah momongan. 

"Ibu harus kembali langsing pasca melahirkan. Bukan hanya untuk kecantikan, tapi juga untuk sehat. Karena obesitas bisa menimbulkan masalah pada bayi," kata dokter Dwiana dalam webinar bersama Tentang Anak, Senin (4/7/2022). 

Ia menyarankan, ibu juga perlu lakukan skrining kesehatan. Kontrol kesehatan itu bukan hanya penting dilakukan selama masa kehamilan, tapi juga sebelumnya. Dokter Dwina mengatakan bahwa kehamilan yang direncanakan bisa membuat ibu dan anak jadi lebih sehat.

Baca Juga: Investor Asing Terancam Cabut Berjamaah dari Kabupaten Cianjur

Ilustrasi Hamil (Pexels/Pixabay)
Ilustrasi Hamil (Pexels/Pixabay)

"Jangan hanya ingat untuk periksa ke dokter saat hamil saja," pesannya.

Salah satu tujuan kontrol kesehatan ibu saat masih merencanakan kehamilan juga untuk mengetahui status anemianya. Dokter Dwina menjelaskan, ibu yang mengalami kurang darah selama masa kehamilan bisa membuat anak jadi kekurangan nutrisi selama di dalam kandungan. 

Selain itu, dampak anemia pada kehamilan bisa membuat janin keguguran, pertumbuhan janin terhambat, persalinan prematur, ketuban pecah dini, persalinan sulit, perdarahan saat persalinan dan retensio plasenta, serta perdarahan pasca salin.

"Kondisi ibu hamil di Indonesia diperkirakan 50 persen pada awal kondisinya sudah tidak sehat. Karena itulah persiapan ibu hamil yang sehat Itu harus dimulai dari sebelum hamil," jelasnya.

Bahkan, persiapan itu sebaiknya dilakukan sejak remaja dengan menjalankan pola hidup sehat. Tujuannya, lanjut dokter Dwina, agar para calon ibu tersebut tidak mengalami anemia saat dewasa. 

Baca Juga: Kartika Putri Ungkap Perbedaan yang Dirasakan Saat Hamil Anak Kedua

Selain anemia, gangguan kesehatan yang juga harus diperhatikan juga seperti hipertensi, kurang energi, dan obesitas. 

Komentar