facebook

Punya Kondisi Langka, Perempuan Ini Bisa Meninggal Cuma Karena Tertawa

Bimo Aria Fundrika
Punya Kondisi Langka, Perempuan Ini Bisa Meninggal Cuma Karena Tertawa
Punya Kondisi Langka, Perempuan Ini Bisa Meninggal Cuma Karena Tertawa. (Dok: Instagram/natashacoatesgb)

Dua kondisi itu bisa membuatnya memicu reaksi alergi yang berpotensi fatal.

Suara.com - Seorang perempuan bernama Natasha Coates menderita kondisi langka yang membuatnya bisa meninggal hanya karena berkeringat atau tertawa.

Dua kondisi itu bisa membuatnya memicu reaksi alergi yang berpotensi fatal. Meskipun penyakitnya melemahkan, ia telah berhasil unggul dalam senam dan menjadi inspirasi bagi orang lain dengan penyakitnya.

“Saya alergi terhadap emosi yang kuat,” kata penyintas Inggris, 27, tentang kisah mengerikannya dalam video yang diposting ke akun Instagram dan TikToknya yang populer.

"Setiap perubahan status quo tubuh saya - apakah saya tertawa, menangis, sedih atau stres - dapat menyebabkan reaksi kimia."

Baca Juga: Tessy Sempat Tak Terima Ditinggal Istri: Kenapa Enggak Saya Duluan

Dilansir dari NY Post, Coates secara khusus menderita sindrom aktivasi sel mast, gangguan imunologi langka di mana seseorang mengalami "gejala alergi parah berulang yang mempengaruhi beberapa sistem tubuh," menurut American Academy of Asthma, Allergy and Immunology.

Punya Kondisi Langka, Perempuan Ini Bisa Meninggal Cuma Karena Tertawa. (Dok: Instagram/natashacoatesgb)
Punya Kondisi Langka, Perempuan Ini Bisa Meninggal Cuma Karena Tertawa. (Dok: Instagram/natashacoatesgb)

Penduduk asli Nottingham itu mengingat satu contoh di mana dia hampir mati tertawa, menggambarkan: "Kami tertawa terbahak-bahak ketika lidah dan tenggorokan saya membengkak."

“Dalam MCAS, sel mast secara keliru melepaskan terlalu banyak bahan kimia, mengakibatkan gejala pada kulit, saluran pencernaan, jantung, pernapasan, dan sistem saraf,” para ahli di Pusat Informasi Penyakit Genetik dan Langka melaporkan.

"Seorang teman memanggil ambulans, sementara yang lain membantu saya menggunakan EpiPen saya untuk menghentikan saya tersedak dan mati lemas," kata Coates kepada Mirror.

“Mereka membelai rambut saya, memberi tahu saya bahwa saya akan baik-baik saja karena saya kehilangan kesadaran sebelum dibawa ke perawatan intensif. Benar-benar akhir dari keluar malam. ”

Baca Juga: Tak Kuat Ikut ke Pemakaman, Tessy Sempat Mandikan Jenazah Istri

“Di tubuh saya, sel-sel saya hipersensitif,” jelas Coates saat menggambarkan kondisinya dalam sebuah film dokumenter baru-baru ini berjudul “Gadis yang Alergi pada Diri Sendiri.”

Komentar