Kasihan, Bocah Korban Persekusi Punya Enam Saudara, Ibunya Janda

Siswanto
Kasihan, Bocah Korban Persekusi Punya Enam Saudara, Ibunya Janda
Menteri Sosial RI Khofifah Indar Parawansa dan korban persekusi, PMA [Twitter Kemensos]

Khofifah dan Tahir Foundation berkomitmen untuk membantu meringankan beban keluarga PMA.

Suara.com - PMA (15) merupakan anak dari tujuh bersaudara. PMA tak lain korban kasus persekusi pertama yang menimpa bocah.

Ibu dari PMA merupakan seorang janda. Anak-anaknya masih bersekolah, kecuali dua di antaranya yang masih balita.

Informasi ini diketahui setelah Menteri Sosial Khofifah Parawansa menjenguk PMA dan keluarga yang dilindungi di Rumah Perlindungan Sosial Anak Bambu Apus, Jakarta Timur. Mereka dilindungi karena trauma.

Khofifah dan Tahir Foundation berkomitmen untuk membantu meringankan beban keluarga PMA.

Khofifah mengimbau semua orangtua belajar dari kasus PMA dengan lebih memberikan bimbingan kepada anak di era digital.

"Mudah-mudahan revolusi digital menggerakkan ibu-ibu untuk dan membimbing anak-anak mereka agar jangan sharing sebelum disaring (di media sosial)," kata Khofifah.

Kasus yang dialami warga Cipinang, Jakarta Timur, tersebut mengemuka setelah video persekusi kepada PMA viral di media sosial. PMA dipersekusi usai dengan digeruduk massa dan dianiaya pada tengah malam gara-gara status Facebook yang menyinggung pendukung Habib Rizieq Shihab.

"Walau demikian persekusi, khususnya kepada anak di bawah umur, tidak bisa dibenarkan," katanya.

Menurut Khofifah hal tersebut seharusnya dapat dipahami, mengingat PMA masih di bawah umur dan belum mengerti pertimbangan dampak unggahannya di Facebook

"Kita doakan bersama agar keluarga korban segera pulih pasca pendampingan dan tidak ada lagi persekusi lain di Indonesia #StopPersekusi," katanya.

Southeast Asia Freedom of Expression Network (Safenet) mencatat sebanyak 59 orang menjadi target persekusi atau pemburuan akun yang dianggap telah menghina ulama dan agama di media sosial. Safenet merupakan jaringan relawan kebebasan ekspresi di Asia Tenggara.

"Sampai sekarang sudah 59 orang yang ditarget dengan tindakan persekusi ini. Kalau dilihat-lihat dari sebarannya sudah merata, nggak ada area yang tidak tercover dari persekusi ini," ujar Regional Coordinator Safenet Damar Juniarto dalam konferensi pers di kantor Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia, Jalan Pangeran Diponegoro, nomor 74, Jakarta Pusat, Kamis (1/6/2017).

Data tersebut tercatat dari bulan Januari 2017 hingga Mei 2017.

Wilayah Jawa Barat merupakan wilayah yang paling banyak terdapat aksi persekusi. Hingga saat ini, Safenet masih menghimpun data dari daerah tersebut.

"Tapi memang kalau lihat intensitas Jawa Barat merupakan tempat yang paling banyak dilakukan persekusi," kata Damar.

"Besar kemungkinan karena data ini masih berkembang dan kita masih mengumpulkan, mungkin jumlahnya akan bertambah dan lebh luas," Damar menambahkan.

Damar mengatakan pelaku persekusi target utamanya orang-orang yang menulis status di di sosial media dan kontennya berbeda pendapat dengan mereka.

Contoh kasus yang baru saja terjadi dialami dokter RSUD Kota Solok, Sumatera Barat, Fiera Lovita. Dalam acara konferensi pers di YLBHI, Fiera turut hadir.

"Postingan miring ini sebuah triminologi yang bebas diartikan oleh para pelaku, bisa saja itu dianggap menghina ulama, agama dan intinya merka nggak suka dengan postingan oleh orang-orang ini," ujar Damar.

Korban persekusi menyasar semua kalangan, terutama mereka yang dianggap lemah atau tidak memiliki kekuatan.

"Jumlahnya merata, laki-laki atau permupan sama saja, yang paling muda 15 tahun korbannya," kata dia.

Safenet menyebut aksi persekusi sebagai Efek Ahok (The Ahok Effect).

Persekusi muncul sejak Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dipidanakan dengan pasal penodaan agama, lalu tejradi kenaikan drastis pelaporan menggunakan Pasal 28 ayat 2 UU ITE.

Setelah Ahok divonis bersalah, muncul tindakan persekusi atau pemburuan atas akun-akun yang dianggap menghina agama atau ulama di media sosial.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS