Air Tanah di Kamal Muara Sudah Tak Layak, Warga Pakai Cara Tadah Hujan

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Air Tanah di Kamal Muara Sudah Tak Layak, Warga Pakai Cara Tadah Hujan
Warga di Kampung Nelayan Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara menggunakan tadah air hujan untuk keperluan sehari-hari. (Suara.com/Tyo)

Air hujan hanya digunakan untuk cuci pirin dan tidak untuk minum dan mandi.

Suara.com - Warga di Kampung Nelayan Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara sudah puluhan tidak pernah menggunakan air tanah untuk keperluan sehari-hari. Kekinian, mereka menggunakan air dari tadahan air hujan karena air tanah di wilayah pesisir pantai utara Jakarta ini sudah tak layak pakai.

Ketua RW 04 Sudirman mengatakan, awalnya warga sempat menggunakan air tanah dari sumur bor. Saat itu, air masih digunakan untuk sekadar mencuci dan masak, belakangan air tersebut berubah menjadi asin dan keruh.

"Sekitar 2003 itu kalau enggak salah, kami masih ada yang pakai air tanah, sekarang asin," kata Sudirman saat ditemui, Kamis (11/7/2019).

Untuk mensiasati hal itu, warga menggunakan menggunakan tadah air hujan dengan memasang talang paralon di atap rumah untuk mengaliri air hujan ke tandon penampungan.

Warga di Kampung Nelayan Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara sudah puluhan tidak pernah menggunakan air tanah untuk keperluan sehari-hari. (Suara.com/Tyo)
Warga di Kampung Nelayan Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara sudah puluhan tidak pernah menggunakan air tanah untuk keperluan sehari-hari. (Suara.com/Tyo)

Tekniknya sederhana, warga memasang paralon panjang disisi atap kemudian disetiap sudutnya dipasang corong dengan selang untuk mengaliri air ke tandon air yang ada di bawah.

"Air hujan itu langsung dipakai gitu saja, tapi cuma buat nyuci piring, mandi pun kadang gatal-gatal, tidak untuk minum, kalau mau minum ya beli air (PAM/Air Mineral Galon)," terang Sudirman.

Namun cara itu tidak berfungsi di musim kemarau seperti saat ini, mereka sepenuhnya membeli air dari PT PAM Lyonaise Jaya (Palyja) dengan harga Rp 7000 untuk 5 jerigen (100 liter) air bersih.

Air dari Palyja ini bisa digunakan warga untuk kebutuhan mandi, memasak, minum, dan mencuci.

"Sehari Rp 21 ribu (15 jerigen) saya buat berempat di rumah, dikaliin saja tuh berapa, kalau pakai air sumur baju bisa menguning, apalagi baju anak sekolah," ucapnya sambil tertawa.

Hingga saat ini, warga Kampung Kamal Muara masih menanti pembangunan pipa air dari Palyja yang saat ini pembangunannya baru mencapai wilayah Tegal Alur, sekitar 2 kilometer dari Kamal Muara.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS