alexametrics

DPR ke Polisi: Jika Vandalisme Terorganisir, Tangkap Dalang Kelompok Anarko

Dwi Bowo Raharjo | Novian Ardiansyah
DPR ke Polisi: Jika Vandalisme Terorganisir, Tangkap Dalang Kelompok Anarko
Ilustrasi kelompok anarko. [Antara/M Ibnu Chazar]

"Berdasarkan keterangan Kapolda Metro Jaya, sebagian besar pelaku adalah remaja."

Suara.com - Komisi III DPR meminta Polri mengungkap ihwal rencana penjarahan kelompok anarko. Kelompok tersebut kekinian sudah membuat resah dengan aksi vandalisme di wilayah Tangerang.

Ketua Komisi III Herman Hery ingin polisi mencari tahu apakah ada gerakan terorganisir dalam aksk vandilisme di wilayah Tangerang tersebut atau tidak. Sebab, jika diketahui gerakan vandalisme dilakukan secara terorganisir maka kepolisian harus mencari dan menangkap dalang atau otak dari para pelaku.

"Berdasarkan keterangan Kapolda Metro Jaya, sebagian besar pelaku adalah remaja. Kepolisian harus memastikan apakah pelaku tersebut hanya pelaku lapangan saja. Sekali lagi, jika benar terorganisir, polisi harus menyelidiki dan menangkap siapa dalang di balik kelompok anarko tersebut," kata Herman Hery kepada wartawan, Senin (13/4/2020).

Sebelumnya, Herman Hery meminta kepolisian memastikan betul pelaku vandalisme di wilayah Tangerang, apakah mereka melakukan aksi karena untuk eksistensi atau ada yang mengorganisir.

Baca Juga: Razia Corona, Oknum Polisi Justru Sekap dan Perkosa 2 Turis Asal Mongolia

Kekinian beberapa anggota kelompok tersebut sudah ditangkap. Mereka disebut bakal merencanakan penjarahan secara terorganisis di Pulau Jawa pada April.

Tulisan vandal 'Sudah Krisis Saatnya Membakar' bikin warga Tangerang geger. (istimewa).
Tulisan vandal 'Sudah Krisis Saatnya Membakar' bikin warga Tangerang geger. (istimewa).

"Penyelidik dan penyidik harus bisa betul-betul memastikan apakah kelompok anarko ini memang anak-anak remaja yang mencari eksistensi atau benar-benar ingin bertindak kriminal," kata Herman Hery.

Sejauh ini, polisi telah meringkus lima orang pemuda yang dianggap menyebarkan ujaran kebencian dan aksi vandalisme di wilayah Tangerang Kota.

Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Nana Sudjana menyebut, kelima orang yang bergabung dalam kelompok Anarko ingin sudah merancang aksi vandalisme secara serentak di Pulau Jawa pada 18 April 2020 mendatang.

"Mereka merencanakan pada tanggal 18 April 2020 akan melakukan aksi vandalisme secara bersama-sama di kota besar di Pulau Jawa ini," kata Nana di Polda Metro Jaya, Sabtu (11/4/2020).

Baca Juga: Babak Baru Kasus Mayat Pria-Wanita Bugil di Sajadah, 1 Orang Dibekuk Polisi

Nana mengatakan para pelaku ini berniat memanfaatkan situasi masyarakat yang sedang resah di tengah wabah COVID-19 dengan menyebarkan provokasi untuk membuat keonaran dengan ajakan membakar dan menjarah.

Komentar