alexametrics

Arab Saudi Batasi Kuota Jemaah Haji 2020, Hanya Sekitar 1000 Orang

Reza Gunadha | Fitri Asta Pramesti
Arab Saudi Batasi Kuota Jemaah Haji 2020, Hanya Sekitar 1000 Orang
Umat Islam sedang menjalani ibadah di Kabah, Mekah (Shutterstock).

"Jumlah jamaah akan sekitar 1000, mungkin lebih sedikit, atau lebih sedikit lagi," ujar Menteri Haji Arab Saudi Mohammad Benten

Suara.com - Pemerintah Arab Saudi mengumumkan ibadah haji 2020 hanya boleh diikuti oleh sekitar 1000 jemaah dari berbagai negara yang telah berada di Arab Saudi.

Menyadur Channel News Asia, jumlah kapasitas baru guna menekan sebaran virus corona ini diumumkan oleh Kementerian Haji Arab Saudi pada Selasa (23/6).

"Jumlah jamaah akan sekitar 1000, mungkin lebih sedikit, atau lebih sedikit lagi," ujar Menteri Haji Mohammad Benten.

Benten menegaskan, jumlah peserta tak akan sampai puluhan hingga ratusan ribu.

Baca Juga: Lapor Polisi, Model Ngaku Nyaris Diperkosa Produser saat Casting Film

Sementara, Menteri Kesehatan Tawfiq al-Rabiah mengatakan jemaah yang diperbolehkan hanya mereka yang berusia di bawah 65 tahun dan tanpa penyakit kronis.

Rabiah menambahkan, para jemaah akan menjalani pengujian terkait virus corona sebelum tiba di kota suci Mekah dan akan diminta untuk melakukan karantina di rumah usai menunaikan ibadah haji.

Sebelumnya, Arab Saudi pada Senin (22/6) mengumumkan ibadah haji 2020 akan tetap dilaksanakan namun dengan jumlah yang terbatas dan hanya diperuntukan untuk jemaah yang telah berada di negara tersebut.

Keputusan itu diambil sehubungan dengan meningkatnya kasus COVID-19 di seluruh dunia, kurangnya vaksin dan kesulitan menjaga jarak sosial di antara sejumlah besar pengunjung Masjidil Haram yang datang dari luar negeri, demikian Kantor Berita Negara Arab Saudi melaporkan.

"Keputusan ini diambil untuk memastikan pelaksanaan haji dilakukan dengan cara yang aman dari perspektif kesehatan masyarakat sambil mengamati semua tindakan pencegahan dan protokol jaga jarak yang diperlukan untuk melindungi manusia dari risiko yang terkait dengan pandemi ini, dan sesuai dengan ajaran Islam dalam melestarikan kehidupan manusia," berdasarkan pernyataan Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi.

Baca Juga: Laba Bersih Hutama Karya Diprediksi Tergerus 183,08 Persen

Sekitar 2,5 juta peziarah biasanya mengunjungi situs-situs Islam paling suci di Mekkah dan Madinah selama pelaksanaan ibadah haji. Data resmi menunjukkan Arab Saudi menghasilkan sekitar 12 miliar dolar AS setahun dari haji dan umrah.

Komentar