Doni Monardo: Manusia Pembawa Virus Lebih Berbahaya dari Covid-19

Agung Sandy Lesmana
Doni Monardo: Manusia Pembawa Virus Lebih Berbahaya dari Covid-19
Kepala BNPB selaku Ketua Gugus Tugas Nasional Percepatan Penanganan COVID-19 Doni Monardo (tengah) bersiap mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (13/7/2020). Rapat kerja tersebut membahas evaluasi kinerja dan anggaran program penangulangan COVID-19. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar

"COVID-19 berbahaya. Tetapi manusia yang membawa COVID-19 atau sebagian carrier itu jauh lebih berbahaya."

Suara.com - Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Doni Monardo menyebutkan jika penularan Covid-19 lewat perantara manusia lebih berbahaya ketimbang ancaman dari virus itu sendiri. 

"COVID-19 berbahaya. Tetapi manusia yang membawa COVID-19 atau sebagian carrier itu jauh lebih berbahaya," kata Doni dalam keterangan tertulis yang diterima ANTARA di Jakarta, Minggu (27/9/2020).

Hal itu juga disampaikan Doni dalam Rakor dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Sumatera Utara di Medan, Sumatera Utara, Jumat (25/9).

Upaya menegakkan protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan adalah hal yang wajib dilakukan.

Baca Juga: Perawat Curhat Pulang Sebulan Sekali, Jokowi: Semoga Corona Cepat Selesai

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) itu juga mengatakan setiap manusia berpotensi menulari maupun tertular virus corona jenis baru itu, dan itu lebih berbahaya.

"Yang berisiko adalah tanpa diketahui dia adalah carrier atau pembawa virus. Inilah yang berbahaya," ujar Doni.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo juga telah memberikan imbauan dan penegasan tentang pentingnya 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan mencuci tangan dengan sabun.

Doni menuturkan hingga saat ini, menjaga jarak dan menghindari kerumunan adalah hal yang masih sulit dilakukan di beberapa daerah. Oleh karenanya, diperlukan upaya kolektif dalam menegakkan 3M tersebut.

"Inilah yang harus kita sadari bahwa setiap saat setiap detik, disiplin adalah harga mati. Sedikit saja kita lengah, kita abai dengan protokol kesehatan, maka kita akan mudah terpapar," tuturnya.

Baca Juga: Ketua Satgas Covid: OTG Adalah Silent Killer, Pembunuh Potensial

Menurut Doni, setiap wilayah yang telah memiliki penderita atau pasien COVID-19 menjadi wilayah yang tidak lagi aman. Oleh sebab itu, kesadaran masyarakat akan bahaya COVID-19 dan pemahaman bahwa penyakit yang menyerang sistem pernafasan itu benar-benar nyata dan bukan rekayasa.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS