facebook

Doni Monardo Sampaikan Tiga Wajib Untuk Cegah Penularan Corona

Erick Tanjung
Doni Monardo Sampaikan Tiga Wajib Untuk Cegah Penularan Corona
Ketua Gugus Tugas Satgas Covid-19, Doni Monardo. (FB BNPB Indonesia)

"Kami Satgas Covid-19 mencoba merancang berbagai konten yang bisa mencegah tertular Covid-19. Salah satunya seperti Tiga Wajib," kata Doni.

Suara.com - Ketua Satuan Tugas atau Satgas Penanganan Covid-19, Doni Monardo menyampaikan Tiga Wajib yang masyarakat dapat lakukan untuk mencegah tertular penyakit yang disebabkan virus corona baru.

"Kami Satgas Covid-19 mencoba merancang berbagai konten yang bisa mencegah tertular Covid-19. Salah satunya seperti Tiga Wajib," kata Doni saat memberikan keterangan pers daring dari media center Satgas Covid-19 di Jakarta, Jumat (9/10/2020).

Lebih lanjut ia menjelaskan Tiga Wajib tersebut antara lain, pertama, wajib menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan masing-masing. Kedua, wajib patuh pada protokol kesehatan termasuk menjalankan 3M yang terdiri dari memakai masker dengan benar jika terpaksa keluar rumah, menjaga jarak minimal 1,5 meter, mencuci tangan dengan sabun sesering mungkin atau menggunakan hand sanitizer.

Ketiga, wajib meningkatkan imunitas. Caranya, rutin berolah raga, istirahat teratur, gembira, tidak boleh panik, makan makanan bergizi, dan minum vitamin.

Baca Juga: Ruang Isolasi Covid-19 Disiapkan di Destinasi Wisata Batam

"Kalau Tiga Wajib ini kita penuhi, ini strategi paling ampuh mencegah tertular Covid-19 selama obat dan vaksin belum ditemukan," ujar dia.

Sekali lagi ia mengatakan karena obat dan vaksin masih dalam proses pembuatan karena disiplin menjalankan protokol kesehatan cara untuk selamat dari penularan Covid-19.

"Kita disiplin saja kadang ada yang tidak terhindar. Maka jika kita lalai sedikit saja jadi lebih mudah terpapar. Kadang kita refleks memegang sesuatu lalu setelah itu memegang masker yang kita tidak tahu bisa saja sudah terkena virus, lalu setelahnya memegang muka atau mata maka secara tidak langsung akan terpapar," kata Doni.

Karenanya ia menegaskan disiplin protokol kesehatan itu harga mati. Patuhi itu tidak bisa ditawar, sehingga jika seluruh masyarakat konsisten melakukannya Covid-19 dapat dikendalikan dengan lebih cepat di Indonesia.

"Kita tidak tahu sampai kapan pandemi ini terjadi. Kita harus beradaptasi, tidak boleh terpapar, tidak boleh ada aktivitas produksi yang tutup dan terkapar oleh Covid-19. Lindungi keluarga, lindungi dokter kita dan tenaga kesehatan, dengan mematuhi protokol kesehatan," tandas dia. (Antara)

Baca Juga: Keyakinan yang Keliru, 17% Orang Indonesia Yakin Tak Terpapar Covid-19

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar