alexametrics

Senat AS Akhirnya Putuskan Antony Blinken sebagai Menteri Luar Negeri

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Senat AS Akhirnya Putuskan Antony Blinken sebagai Menteri Luar Negeri
Antony Blinken saat menjabat Wakil Penasihat Keamanan Nasional AS, berbicara di Gedung Putih di Washington, Senin (9/9/2013). ANTARA/REUTERS/Kevin Lamarque/am.

Antony Blinken akhirnya diresmikan Senat menjadi Menlu AS.

Suara.com - Senat Amerika Serikat akhirnya mengonfirmasi Antony Blinken menjadi menteri luar negeri Amerika Serikat berikutnya, diplomat tertinggi Paman Sam.

Menyadur Al Jazeera, Rabu (27/1/2021) Blinken mendapatkan dukungan dengan voting 78-22 suara di Senat AS.

Hasil tersebut menandakan dukungan politik yang besar kepada Presiden Joe Biden tentang kebijakan luar negeri AS yang berfokus pada diplomasi dan aliansi.

"Tuan Blinken memiliki sejarah panjang dan terhormat dalam hal urusan negara dan hubungan luar negeri," kata Senator James Risch, seorang Republikan urusan luar negeri yang mendukung konfirmasi Blinken.

Baca Juga: Resmi Dilantik, Joe Biden Dikabarkan Siap Kerek Pajak Bensin

Janji Biden adalah merubah kebijakan luar negeri "America First" milik Donald Trump yang membuat jengkel para sekutu Washington di Eropa dan memanasnya hubungan AS-China.

Dalam sidang konfirmasi, Blinken mengatakan pemerintahan Biden akan mengakhiri dukungan militer AS untuk kampanye yang dipimpin Saudi di Yaman dan berupaya mengembalikan kesepakatan nuklir Iran yang dinegosiasikan oleh pemerintahan Obama.

"Kami akan merevitalisasi diplomasi Amerika untuk menghadapi dan mengambil tantangan paling mendesak di zaman kita," kata Blinken kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada 19 Januari.

"Kepemimpinan Amerika masih penting," kata Blinken.

Blinken adalah mantan asisten keamanan nasional Gedung Putih dan mantan kepala staf Biden di Komite Hubungan Luar Negeri Senat.

Baca Juga: China Tuding Virus Corona dari Laboratorium Militer Milik Amerika Serikat

Dia mengambil alih kepemimpinan di Departemen Luar Negeri setelah mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo banyak ditinggalkan oleh pejabatnya.

Di Timur Tengah, Blinken mengatakan bahwa pemerintahan Biden akan berusaha untuk membangun kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS baru-baru ini antara Israel dan Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko, dan Sudan.

Blinken menekankan komitmen AS terhadap keamanan Israel adalah "sakral" dan mengatakan solusi dua negara, yang telah lama menjadi inti kebijakan AS dalam konflik Israel-Palestina, "sangat ditantang pada saat ini".

Pada saat yang sama, tim Biden akan memeriksa beberapa komitmen yang dibuat Trump untuk mendorong negara-negara mencapai kesepakatan tersebut dengan Israel, kata Blinken.

AS mengakui klaim Maroko atas wilayah sengketa Sahara Barat sebagai bagian dari kesepakatan normalisasi Maroko-Israel.

Kebijakan AS terhadap Iran adalah satu bidang di mana anggota Kongres Republik dan beberapa Demokrat memutuskan hubungan dengan Blinken, yang mengatakan dia berencana untuk mengupayakan pembaruan kesepakatan nuklir dengan "perjanjian yang lebih lama dan lebih kuat".

Dalam pidato Senat pada hari Selasa, Risch memperingatkan bahwa pembalikan pendekatan AS ke Iran tetap menjadi perhatian yang merepotkan bagi banyak legislator.

"Ada orang-orang di kedua sisi lorong yang memiliki keraguan nyata untuk kembali ke JCPOA, terutama jika tidak ada papan samping yang dipasang terlalu signifikan," kata Risch.

JCPOA (Joint Comprehensive Plan of Action) adalah nama resmi untuk kesepakatan nuklir yang dicapai pada 2015 oleh Iran dengan AS, Rusia, China, Inggris, Prancis, dan Jerman di bawah naungan Dewan Keamanan PBB.

Trump secara sepihak menarik diri dari pakta nuklir Iran pada tahun 2018 karena pemerintahannya mengejar strategi "tekanan maksimum" terhadap Teheran dan Iran.

Blinken mengatakan pembunuhan Jenderal Iran Qassem Soleimani setahun lalu "membuat kami kurang aman" di wilayah tersebut.

Blinken menyebut China sebagai tantangan kebijakan luar negeri utama AS dan mengatakan dia setuju dengan dorongan umum dari pendekatan yang lebih keras dari pemerintahan Trump.

"Prinsip dasarnya adalah yang benar," kata Blinken, menambahkan bahwa dia tidak setuju dengan beberapa langkah yang diambil Trump.

"Kami harus mulai dengan mendekati China dari posisi yang kuat," kata Blinken, yang akan membutuhkan "investasi dalam militer untuk memastikan kami dapat mencegah agresi apapun"

Komentar