alexametrics

Pria Arab Saudi yang Ditangkap Prancis atas Dugaan Pembunuhan Jamal Khassoggi Dibebaskan

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Pria Arab Saudi yang Ditangkap Prancis atas Dugaan Pembunuhan Jamal Khassoggi Dibebaskan
Sejumlah demonstran membawa foto Jamal Khashoggi dalam demonstrasi di depan gedung konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki pada 9 Oktober lalu. [AFP/Ozan Kose]

Prancis menyebutkan jika adanya kesamaan identitas antara pria itu dan buronan yang sedang dicari.

Suara.com - Pihak berwenang Prancis mengungkapkan jika pria yang ditangkap atas dugaan keterlibatan pembunuhan Jamal Khassoggi pada Selasa (7/12/2021) akhirnya dibebaskan.

Kepolisian Prancis menangkap seorang pria Arab Saudi bernama Khalid al-Otaibi, ia diduga menjadi salah satu tersangka pembunuhan Jamal Khashoggi pada tahun 2018.

Khalid al-Otaibi ditahan oleh polisi perbatasan sebelum terbang ke Riyadh dari Bandara Charles de Gaulle pada Selasa pagi.

Setelah dilakukan penyelidikan selama 48 jam, menyadur Sky News Kamis (9/12/2021), Prancis mengonfirmasi bahwa pria itu tidak terlibat pembunuhan Jamal Kahssoggi.

Baca Juga: Tersangka Pembunuh Jurnalis Jamal Khashoggi Ditangkap Di Prancis

Sumber penegak hukum Prancis mengungkapkan dia memiliki nama yang sama dengan mantan anggota Pengawal Kerajaan Saudi, yang terlibat kasus pembunuhan Khassoggi.

"Verifikasi mendalam yang berkaitan dengan identitas orang ini memungkinkan untuk menetapkan bahwa mandat itu tidak berlaku untuknya," jelas pihak berwenang Prancis.

"Pada akhir penahanan yudisialnya, dia dibebaskan," tambahnya.

Kedutaan Besar Arab Saudi di Paris sebelumnya mengatakan bahwa pria yag ditangkap itu tidak ada hubungannya dengan kasus yang bersangkutan dan meminta untuk segera dibebaskan.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri menambahkan: "Kedutaan juga ingin menegaskan kembali bahwa pengadilan Saudi telah mengeluarkan vonis terhadap semua orang yang berpartisipasi dalam pembunuhan keji Jamal Khashoggi dan mereka semua saat ini menjalani hukuman mereka."

Baca Juga: Apartemen Ambruk di Prancis, Satu Tewas dan Dua Belum Ditemukan

Kepolisian Prancis mengungkpan jika mendapat surat perintah penangkapan pria tersebut dari Turki, namun tidak ada informasi biometrik.

Jamal Khashoggi adalah warga AS kelahiran Arab Saudi dan seorang reporter yang sering mengkritik Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

Laporan PBB tahun 2019 mengatakan sebuah tim beranggotakan 15 orang terlibat dalam kematian jurnalis tersebut.

Jamal Khassoggi meninggal ketika datang ke Konsulat Arab Saudi di Istanbul untuk mendapatkan dokumen yang memungkinkan dia menikahi tunangannya.

Laporan itu mengatakan Al-Otaibi adalah salah satu dari lima anggota tim yang berada di kediaman konsul jenderal, tempat mayat Khassoggi dibawa.

Putra mahkota telah membantah keterlibatannya dalam pembunuhan Jamal Khassoggi, tetapi sebuah laporan intelijen menemukan bahwa ia kemungkinan telah menyetujui operasi tersebut.

Komentar