facebook

Disebut Bakal Bangkrut Setelah Talangi Dana Sirkuit Formula E Rp 70 Miliar, Jakpro: Insyaallah Sudah Perhitungan

Agung Sandy Lesmana | Fakhri Fuadi Muflih
Disebut Bakal Bangkrut Setelah Talangi Dana Sirkuit Formula E Rp 70 Miliar, Jakpro: Insyaallah Sudah Perhitungan
Kawasan Ancol di Jakarta Utara yang menjadi lokasi sirkuit Formula E, Selasa (28/9/2021). [ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna]

"Insyaallah dengan perhitungan cashflow keuangan, kami sudah mempertimbangkan alokasinya."

Suara.com - Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro), Widi Amanasto angkat bicara soal anggapan perusahaannya bakal bangkrut setelah memberikan dana talangan untuk pembuatan sirkuit Formula E di Ancol, Jakarta Utara. Ia menyebut Jakpro tidak akan kolaps meskipun mengeluarkan dana Rp 70 miliar itu.

Widi mengaku pihaknya sudah melakukan perhitungan matang sebelum menyanggupi pemberian dana talangan. Kondisi keuangan perusahaannya itu disebut Widi akan baik-baik saja.

"Insyaallah dengan perhitungan cashflow keuangan, kami sudah mempertimbangkan alokasinya," ujar Widi saat dikonfirmasi, Kamis (27/1/2022).

Terpisah, Corporate Communication Manager PT Jakpro, Melisa Suciati menyebut pihaknya tidak mengeluarkan dana Rp 70 miliar secara utuh. Pasalnya,  uang tersebut dikeluarkan secara bertahap sejak tahun 2019-2020 ketika musim lalu Formula E Jakarta dibatalkan karena Covid-19.

Baca Juga: Talangi Rp70 Miliar Buat Sirkuit Formula E Jakarta, Gilbert PDIP Sebut Jakpro Bakal Bangkrut

"Sebagiannya (penggunaan dana Rp70 miliar) adalah pengadaan material dan akan digunakan pada race tahun 2022," pungkasnya.

Sebelumnya, PT Jakpro disebut harus mengeluarkan dana korporasi sebagai talangan untuk mengerjakan sirkuit Formula E. Namun, tindakan ini dinilai akan membuat Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) DKI itu akan bangkrut.

Hal ini dikatakan oleh Anggota Komisi B DPRD DKI fraksi PDIP, Gilbert Simanjuntak. Menurutnya, kemungkinan buruk ini bisa terjadi jika Jakpro gagal mendapatkan sponsor untuk ajang balap mobil listrik itu.

"Dana korporasi keluar Rp70 miliar tentunya menimbulkan efek nyang sama ke JakPro, akan kolaps. Kalau gagal dilaksanakan dan swasta tidak ada yang ikut, maka uang JakPro akan hilang," ujar Gilbert saat dikonfirmasi, Kamis.

Menurut Gilbert, sebelum untuk Formula E, Jakpro juga pernah mengeluarkan dana talangan demi pembuatan Jakarta International Stadium (JIS) dengan nilai Rp80 miliar. Karena tindakan ini, Jakpro disebutnya hampir saja kolaps.

Baca Juga: Tidak Yakin Sirkuit Selesai Tepat Waktu, Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi: Lintasan Formula E Bukan Trek Tamiya

Mengatasi situasi itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) pun menggunakan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dari Pemerintah Pusat untuk mengganti uang Jakpro. Pembangunan JIS bisa dilanjutkan dan Jakpro tak jadi bangkrut.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar