facebook

Anis Matta Sebut Isu Penundaan Pemilu 2024 Tidak Menarik, Tapi...

Dwi Bowo Raharjo | Bagaskara Isdiansyah
Anis Matta Sebut Isu Penundaan Pemilu 2024 Tidak Menarik, Tapi...
Ketua Umum Partai Gelora Anis Matta. [Suara.com/Novian]

Anis mengaku masih akan tetap mengikuti perkembangan isu penundaan pemilu.

Suara.com - Ketua Umum Partai Gelora, Anis Matta, mengaku tidak tertarik dengan isu penundaan Pemilu 2024 yang digulirkan sejumlah ketum partai politik hingga Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan. Ia menilai tidak ada alasan sama sekali untuk melakukan penundaan pemilu.

"Kita saya secara pribadi tidak tertarik dengan isu tunda pemilu ini. Karena saya melihat tidak ada alasan sama sekali untuk melakukannya. Dari hampir semua perspektif," kata Anis dalam diskusi GeloraTalks bertajuk 'Heboh Gunjang-Ganjing Tunda Pemilu", Rabu (23/3/2022).

Anis mengatakan, sejak awal isu tersebut digaungkan tidak ada alasan atau logika yang menarik yang dipakai.

"Dari awal kita tidak melihat isu ini sebagai isu yang menarik karena logika yang diangkat dibalik wacana penundaan pemilu ini memang sama sekali tak menarik," ungkapnya.

Baca Juga: Fahri Hamzah Sindir Telak Wakil Rakyat Tidak Diam Seribu Bahasa dan Bongkar Praktik Ugal-ugalan Penegak Hukum

Untuk itu, Anis mengatakan Gelora sebagai partai enggan terburu-buru mengambil sikap ketika isu penundaan pemilu digulirkan.

Kendati begitu, Anis mengaku masih akan tetap mengikuti perkembangan isu penundaan pemilu.

"Kita tetap perlu mendengarkan wacana ini secara lebih detil karena walaupun kita partai Gelora menolaknya tetap kita tetap memantau perkembangannya secara terus menerus," tandasnya.

Sebelumnya, Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) sekaligus Wakil Ketua DPR RI Abdul Muhaimin Iskandar alias Cak Imin mengusulkan Pemilu 2024 diundur selama satu atau dua tahun. Momentum perbaikan ekonomi dianggap tak boleh terganggu dengan adanya Pemilu.

"Saya mengusulkan pemilu 2024 ditunda satu atau dua tahun," kata Cak Imin di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/2/2022).

Baca Juga: Sekjen Partai Gelora Bersuara Lantang, Tak Setuju jika Sikap Anti Pemerintah Dianggap Radikal

Menurutnya, momentum perbaikan ekonomi yang sudah mulai berjalan pasca dua tahun dihajar pandemi covid tidak boleh menjadi terhenti atau membeku.

"Ditunda satu atau dua tahun agar momentum perbaikan ekonomi ini tidak hilang dan kemudian tidak terjadi Freeze untuk mengganti stagnasi selama 2 tahun masa pandemi," tuturnya.

Cak Imin menjelaskan, para pelaku bisnis juga sudah menyampaikan masukan bahwa 2022-2023 akan ada tren dan momentum perbaikan ekonomi yang luar biasa.

Selain itu dirinya juga banyak menerima masukan dari berbagai macam kunjunhan daerah. Banyak yang menyatakan pandemi telah membuat stagnansi 2 tahun ekonomi, sosial, politik hingga pendidikan.

"UMKM mengalami masa sulit tetapi saya bilang tidak hanya ekonomi, sosial pendidikan juga mengalami staganansi dua tahun. Dari kunjungan saya ke daerah dan melihat prospek yang sangat politis ke depan ini momentum ini tidak boleh diabaikan, momentum yang baik-baik ini ke depan tudak boleh diabaikan," tuturnya.

Lebih lanjut, Cak Imin menilai juga penyelenggaraan Pemilu selalu terjadi 3 masalah yakni pembekuan agresifitas ekonomi, uncertainly economy, hingga ekspolitasi ancaman konflik.

Komentar