facebook

Kebanyakan Jamaah Haji Pilih Miqat di Masjid Aisha Karena Lebih Dekat ke Masjidil Haram

Pebriansyah Ariefana
Kebanyakan Jamaah Haji Pilih Miqat di Masjid Aisha Karena Lebih Dekat ke Masjidil Haram
Kebanyakan jamaah calon haji memilih miqat di Masjid Aisha di Tan'im perbatasan Mekkah- Madinah karena jaraknya lebih dekat ke Masjidil Haram. (Antara)

Miqat merupakan batas waktu dan tempat dimulainya ibadah haji dan umrah.

Suara.com - Kebanyakan jamaah calon haji memilih miqat di Masjid Aisha di Tan'im perbatasan Mekkah- Madinah karena jaraknya lebih dekat ke Masjidil Haram.

Miqat merupakan batas waktu dan tempat dimulainya ibadah haji dan umrah.

Bagi jamaah yang ingin melaksanakan umrah sunah bisa memilih mengambil miqat di Masjid Aisyah di Tan'im yang berjarak 7 km dari Masjidil Haram, atau di Masjid Ji'ranah yang berjarak 26 Km dari Masjidil Haram dan Masjid Hudaibiyah sekitar 35 Km dari Masjidil Haram.

"Lebih mudah dan dekat dan tidak ribet," kata Muthik Chasnawati (40) calon haji yang tergabung Kloter 9 Embarkasi Surabaya (SUB) yang ditemui di Tan'im, Minggu.

Baca Juga: Tim Kesehatan Kloter 11 Awasi Puluhan Calon Haji yang Beresiko Tinggi

Muthik mengatakan setiba di Mekkah langsung menjalani umrah wajib kemudian keesokan harinya melaksanakan umrah sunah bersama rombongan Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU) yang diikutinya.

Bersama rombongan tersebut ia dan suami melakukan dua kali umrah sunah dari dua miqat yang berbeda yaitu di Masjid Aisha dan masjid di Ji'ranah.

"Ji'ranah lebih jauh dan ribet karena ada pemeriksaan tasrih (surat izin), kalau di sini tidak ada," katanya.

Karena lebih dekat maka ia bersama suami dan tujuh orang dari rombongan mereka kembali melakukan umrah sunah dengan mengambil miqat di Tan'im.

Mereka menumpang taksi dengan membayar masing-masing sebesar 10 Riyal Arab Saudi mulai dari hotel menuju Masjid Aisha kemudian diantarkan lagi ke Masjidil Haram.

Baca Juga: Kisah Peternak Sapi Naik Haji, Berdoa Agar Dapat Jodoh Karena Jomblo di Usia 63 Tahun

"Dari Masjidil Haram kembali ke hotel naik bus shalawat, lebih praktis," tambah Muthik yang mengaku sudah melaksanakan enam kali umrah sunah.

Komentar