facebook
abcaustralia

Poxy McPoxface, TRUMP-22, dan Mpox: Kenapa Nama Cacar Monyet Harus Diganti?

Siswanto | ABC
Poxy McPoxface, TRUMP-22, dan Mpox: Kenapa Nama Cacar Monyet Harus Diganti?
Ilustrasi penyakit cacar monyet atau monkeypox. (Pixabay)

Poxy McPoxface, TRUMP-22 atau Mpox adalahtiga usulanyang dikirim sejauh ini ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Suara.com - Poxy McPoxface, TRUMP-22 atau Mpox adalah tiga usulan yang dikirim sejauh ini ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

WHO sebelumnya telah meminta masukan publik untuk nama baru 'monkeypox' atau cacar monyet.

Seringkali nama penyakit dipilih secara tertutup oleh komite teknis, tetapi WHO kali ini memutuskan untuk membuka prosesnya kepada publik.

Puluhan usulan yang diajukan lewat internet dikirim oleh sejumlah pihak, termasuk akademisi, dokter, dan aktivis komunitas gay.

Usulannya beragam, mulai dari nama yang teknis seperti OPOXID-22, yang diajukan oleh dokter Harvard Medical School Jeremy Faust, hingga Poxy McPoxface, yang diajukan oleh Andrew Yi merujuk pada Boaty McBoatface, nama pilihan publik untuk kapal penelitian kutub buatan Inggris.

Baca Juga: Kasus Pertama, Seekor Anjing Terinfeksi Virus Cacar Monyet dan Alami Ruam!

Kenapa WHO minta pendapat publik?

Perubahan nama ini adalah tanggapan dari WHO setelah menerima tekanan dan kritikan bahwa monyet bukanlah hewan inang asli dalam wabah ini.

Mereka juga khawatir nama tersebut dapat digunakan dengan cara yang rasis.

Sekelompok ilmuwan terkemuka menulis sebuah makalah pada bulan Juni menyerukan nama yang "netral, non-diskriminatif dan non-stigmatisasi.”

Sampai tahun ini, cacar monyet hanya menyebar di sekelompok negara di Afrika barat dan tengah.

"Sangat penting untuk menemukan nama baru bagi cacar monyet karena ini adalah praktik terbaik untuk tidak membuat pelanggaran apa pun terhadap [kelompok], wilayah, negara, hewan," kata juru bicara WHO Fadela Chaib, Selasa (16/08).

Baca Juga: Cegah Diskriminasi, 4 Fakta WHO Ganti Nama Cacar Monyet Jadi Clade

Salah satu usulan nama yang lebih populer sejauh ini adalah Mpox, yang diajukan oleh Samuel Miriello, direktur organisasi kesehatan pria RÉZO, yang sudah menggunakan nama itu dalam kampanyenya di Montreal, Kanada.

Menurutnya juga ketika tidak lagi dikaitkan dengan monyet, maka orang-orang akan lebih paham jika ini adalah keadaan darurat yang harus ditanggapi serius.

Usulan lainnya adalah TRUMP-22, merujuk dengan jelas Donald Trump, yang menggunakan istilah kontroversial "virus China" untuk COVID-19, meskipun penulisnya mengatakan itu kepanjangan dari "Toxic Rash of Unrecognised Mysterious Provenance of 2022".

Kiriman yang mengejek komunitas gay sebelumnya telah diunggah tetapi kemudian dihapus dari situs web WHO.

WHO memiliki mandat untuk menetapkan nama baru untuk penyakit yang ada di bawah Klasifikasi Penyakit Internasional.

Mereka juga mengganti nama varian virus monkeypox, atau clades, mengubahnya dari wilayah Afrika menjadi angka Romawi.

WHO mengatakan keputusan penamaan akan dibuat sesuai dengan validitas ilmiah, penerimaan, kemudahan pengucapan dan penggunaannya di berbagai bahasa.

"Saya yakin kami tidak akan membuat atau memilih nama yang konyol," kata Chaib.

Monkeypox pertama kali ditemukan pada tahun 1958 dan dinamai sesuai hewan pertama yang menunjukkan gejala.

Bulan lalu, WHO menyatakan wabah ini sebagai darurat kesehatan masyarakat, setelah laporan lebih dari 32.000 kasus di lebih dari 80 negara.

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari ABC News.

Komentar