alexametrics

B20 Naik Kelas B30, Gaikindo Sebut Kebijakan Pemerintah Tepat

RR Ukirsari Manggalani
B20 Naik Kelas B30, Gaikindo Sebut Kebijakan Pemerintah Tepat
Biodiesel [Shutterstock]

Selain disebut kebijakan tepat oleh Gaikindo, mantan menteri ESDM menyatakan hal ini.

Suara.com - B20 atau penggunaan bahan bakar biodiesel sebesar 20 persen yang telah diterapkan di Indonesia bakal ditambah lagi atau naik kelas menuju B30 atau biodiesel 30 persen.

Dikutip dari kantor berita Antara, para pelaku usaha otomotif nasional yang bersatu di bawah bendera Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menyebutkan bahwa kebijakan pemerintahan Presiden Joko Widodo mendorong biodiesel dari minyak sawit, sangatlah tepat.

Yohannes Nangoi, Ketua Umum Gaikindo dalam pembukaan GIIAS 2019 The Series Surabaya [Suara.com/Achmad Ali].
Yohannes Nangoi, Ketua Umum Gaikindo dalam pembukaan GIIAS 2019 The Series Surabaya [Suara.com/Achmad Ali].

"Di bidang biodiesel, Indonesia terdepan. Negara lain paling banter hanya tujuh persen, sedangkan Indonesia berani 20 persen (B20). Tahun depan bahkan naik lagi menjadi B30. Ini patut dibanggakan," papar Yohannes Nangoi, Ketua Umum Gaikindo di Jakarta, Sabtu (10/11/2019).

Disebutkannya pula, bahwa sejauh ini kendaraan yang menggunakan B20 tidak mengalami masalah berarti.

Baca Juga: Ford v Ferrari: Bukti Totalitas Christian Bale Ikut Sekolah Balap

"Untuk kendaraan berat seperti truk, tidak ada masalah. Namun berbeda untuk sejenis Kijang atau Fortuner. Bila kadar airnya tinggi, bisa menimbulkan korosi. Akan tetapi kami sudah mencoba biodiesel, bagus-bagus saja," jelas Yohannes Nangoi.

Dari pencapaian hasil B20 yang naik kelas ke B30, ia menilai bahwa industri sawit nasional memiliki prospek cerah, karena komoditas itu terbukti mampu digunakan sebagai campuran biodiesel.

Apalagi, tambahnya, potensi penjualan mobil nasional stabil di angka 1,1 juta per tahun dan cenderung mengalami peningkatan, sehingga kebutuhan biodiesel bakal terus bertumbuh.

"Ketika bahan bakar dari fosil semakin mahal karena cadangannya berkurang, pilihannya tentu saja bahan bakar nabati (BBN). Dan, Indonesia sudah memulai dengan mengembangkan biodiesel," tukasnya.

Sebelumnya mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignatius Jonan dalam acara Indonesia Biodiesels Leader Forum yang diselenggarakan Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (Aprobi) di Jakarta, Jumat (8/11/2019) mengingatkan pentingnya kampanye atau sosialisasi dan promosi besar-besaran terhadap biodiesel.

Baca Juga: Hari Pahlawan di Surabaya, Wali Kota Risma Naik Kendaraan Tempur

"Perlu kampanye besar-besaran. Yang penting juga, gandeng Gaikindo. Saya yakin, bisnis ini akan terus membesar," papar Ignatius Jonan.

Komentar